28 Juni 2009

untuk bintang jatuh ku.. dimanapun kamu berpendar.

0 komentar
Bintang Jatuh
[Nagareboshi]


“ Ini sebenarnya adalah kesalahan.. mungkin Cuma perasaan sesaat!! Se sa at.. !! okey? Azalea Naori semangat!!” support Lea pada dirinya sendiri.
Lea cewek maniz yang tengah long distance ma cowoknya kini mulai terusik dengan secercah perasaan yang dia sendiri tak pernah mengerti kenapa bisa hadir di hatinya. Semua yang awalnya biasa saja dan tak ada masalah apapun.

Bintang jatuh itupun datang
Memaksaku untuk memandang
Dan mengagumi indahnya dalam kegelapan
Di ubun-ubun langit selatan
Sedetik Sebelum aku benar-benar hancur
Berpendar lalu berakhir
Aku tlah terkoyak!!
Dengan ketidakmengertian yang merangkak
Aku, menunggu waktu untuk lenyap




Empat bulan berlalu sejak pengumuman kelulusan. Lea dan teman-temannya kini sah menyandang predikat baru sebagai mahasiswa dan mahasiswi. Semuanya mulai terpisah memenuhi panggilan hidup masing-masing. Tapi Abi masih di kota ini memilih menunda pendidikannya sampai tahun depan. Lea dan Abi memang berteman,rumahnya juga maih dalam satu kompleks dan sejak SMP sampe SMA satu sekolahan. Tapi mulai sahabatan deket sejak kelaz 2 SMA sejak mulai bergabung dalam kepanitiaan OSIS. Abi sebagai ketua seksi kesenian dan lea sebagai wakilnya. Dan Abi mulai addicted dengan isi Diary Lea, dan ntah knpa Lea dengan senang hati membuka dan membiarkan kisahnya dibaca oleh Abi.
Namun saat masih SMA lea masih membatasi persahabatannya ma Abi, hanya karena takut Alexa, cwek Abe bakal cembokur.
Setelah pesta perpisahan yang banjir airmata dan tawa saat pengumuman kelulusan semua mulai berubah sedikit demi sedikit.


“ Eh,Aza.. dah tau belon?? “ suara Sammy yang punya hobby memanggil Lea dengan panggilan Aza.
‘ tau apa mangnya?? “ Tanya Lea berusaha memasangkan earphonenya lekat-lekat. Dia sudah tak heran terhadap temannya yang satu itu, penyebar berita tercepat yang pernah ada di Sekolahan dulu.
“ si Abi ternyata dah putus ma Alexa. Aduh nek.. gila kan?? Padahal udah cinta mati dunia akherat gitu..”
“ ntar-ntar!! Samy.. kalo omongnya pake spasi dunk. Gak tangkap neh kuping gw! “ potong lea
“ huuuh ni anak bikin tensi naek aja neh. Gini yeee non Azalea Naori, pasang tu kuping cetengan panic baek-baek. Si abi itu dah putus ma Alexa. P u t u s !! aduh kasian banget deh pokoknya. Padahal dah sayang-sayangan dari SMA ampe kita kuliah gini, eh trus pas mo serius-seriusnya ortu gak setuju. Yah u knowlah, masalah beda keyakinan gitu. Hikz..hikz… padahal dah cinta mati. Bukan jodoh kali yee?! Aduh Za, pokoknya syuediiiih banget. Palagi maminya Alexa ampe nelpon gw tau, wat misahin alexa dari abe. Aduuww.. knpa jadi tragis gini yah??! Heh. Za! Kok diem? AZaaaa lo masih disitu kan?? “ cerocos Sammy
“ iya sammy bawel, dari tadi juga gw da disini. Lo-nya aja ynag gak ngasih gw space wat omong. Owh jadi berapa hari lalu yang Abi bilang itu benar dunkz! “
“ emang dy bilang apa aja? “
“ gak banyak juga seeeh. Waktu gw nanyain tentang dia ma Alexa. Dia Cuma bilang dah lewat itu. Gw pikir dia Cuma asal ngomong aja. Gw juga gak Tanya banyak lagi takut dikatain ngelanggar privasi gitu”
“ Lo tau gak.. alexa sekarang tambah kurus n sering sakit-sakitan. Maybe terlalu mikirin Abi. “
“ sumpah lo? “
“ aduh Za, sejak kapan she gw bo’ong ma lo? Waktu gw transit di Bali, gw sempet minta Alexa temuin gw di airport n dy datang. Sempet curhat juga seeh. Trus gw minjemin dy hape gw wat omong ma Abi, alnya hape dy dah disita ma maminya. Bener-bener sedih kayak di sinetron-sinetron. Nah trus disitu juga mereka mututsin wat gak jalan lagi. Abe bisa nangis. Kebayang gak siy lo, seorang abe itu nangis?! “
“ ntar gw bayangin dulu.. “
“ huuh lo koq becanda mulu. Ga prihatin ma sohib neh?>!!”
“ lha tadi lo yang bilang banyangin Abe nangis. Tapi cowok kalo dah nagis itu berarti bebanya dah benar-benar berat. Kasian juga yah. Pahal di SMA qita tau Abi – Alexa itu kayak apa sayang-sayangannya. Tapi mo gimana lagi. No body knows what tomorrow brings!! “
“ ho’oh betul itu! Lo ma Nathan gimana? Masih yah?? Betah bener lo long distance. Hebaat! “
“ ya githu deh. Hehehheee… moga aja tetep baek. Tapi no body knows what tomorrow brings.. smangat! “
“ Smangat jg! Ya udah dulu yah Aza, gw mo mandi ke kampuz neh. Da kuliah sore dosennya killer punya!”
“ yup.. daaaah “
Kasian Abe, dia tipe cowok yang terlalu baek wat terluka kayak gini. Okey Bi, Lea bakal bantuin lo wat ngelupain lexa. Yah walopun gak ampe bener-bener lupa siy, cukup ngobatin luka lo aja kale. Tekad Lea mambara dalam dada dengan semangat 45. apalgi temen-temen deketnya pada jauh semua, gak slah kalo gw Bantu, dia juga dah sering cheer up waktu gw down!


“ Beib ntar malem gw mo jalan ma Abi. Gak pa kan?? Cuma mo traktiran maem nagoris di Glitter “
“ Lo knpa seeh?? Abe terus.. dikit-dikit Abi! Kemana-mana Abi!! “ bentak Nathan dari seberang telpon.
Lea refleks menjauhkan ponselnya dari balik telinga. Dan mulai menyusun kalimat pembela untuk meluruhkan suasana yang mulai panas
“ beib.. jangan naïf gitu donk. Abe itu temen gw dari SMA, temen curhat gw, yang selalu ada wat gw. Gak enak kan klo gw nolak permintaanya. Gw kasian ngeliat doi. Baru abiz patah hati dy.. “
“ Truz apa urusannya ma lo? Lo mo ngelaz lagi hatinya yang patah?? Sekalian buka bengkel cinta aja disitu.”
“ Honeeeyyy bunyyyy ku yang baek hatinya.. pliz.. atas nama kemanusiaan daku memohon kepadamu.. yah..yaaah.. Cuma temenin dia aja koq. Okey?! “ Lea meloby dengan jurus andalannya.
“ Oke dah. Tapi ingat.. jangan macem-macem disitu. Gw gak da disitu gak berarti lo spenuhnya bebas. Pulangnya jangan kemaleman!”
“ thanx.. iLu iMu iNu honey!! “

Nathan dengan berat hati mengizinkan peri hatinya terbang bersama bintang jatuh.. tanpa pernah ia tahu bahwa kedekatan itu akan menjadi prahara.

Dengan awal yang indah sebagai sahabat Lea yang dengan tulus menyalakan api semangat saat Abi putus ma Alexa. Sebenarnya kedua makhluk itu Abi dan Alexa sudah sedemikian dekatnya, dan cinta mereka tak diragukan lagi sudah menyaingi romeo dan Juliet tapi sayangnya kisah mereka kandas saat tak bisa mengantongi izin orangtua. Masalah yang prinsipil memang, berbeda keyakinan!
Saat-saat sepi Abi terus diwarnai oleh Lea,satu-satu sohib cewek yang ia percaya untuk mengeluarkan seluruh unek-unek hati. Lea yang awalnya bertekad akan menjadi panghibur buat Abi mulai terjerumus tekadnya sendiri. Di saat ia telah terbuai oleh keasyikannya sebagai seseorang yang ada untuk Abi, ia semakin bingung akan perasaanya sendri. Apalagi di saat Abi sedikit ceria menikmati keputusan hidup

Dia mulai bersinar
Dengan lembut berpijar
Menyilaukan mata dan hati
Merantai kasih, terbagi
N’tah sejak kapan berawal
Yang Terkadang tak masuk akal
Tapi aku masih saja menikmati
Setiap berkas cahaya semu ini




Dan persahabatan itu terus berlanjut tapi dengan cahaya yang berbeda dari biasanya.
Malam minggu malam minggu yang hadir silih berganti.nonton konser,nonton pertandingan sepak bola, belanja di minimarket, Jajan jagung bakar, jajan ice cream, gorengan, mie ayam, bakso atau jalan-jalan tak jelas keliling kota dengan kuda bermesin milik Abi atau hanya sekedar duduk menikmati langit malam di taman kota.
Abi itu pribadi yang berbeda dengan Nathan. Nathan seorang yang tertutup, jarang bercanda, dunianya hanya sekitar sepakbola dan otomotif. Abi… semua tipe cowok yang diimpikan Lea ada dirinya. Pinter maen musik, apalagi gitar! Gak heran di SMA punya band. Humoris, cepet ngerti perasaan cewek, good driver tentunya, pinter English, jago lukis, bisa jadi bodyguard yang handal. dia itu kalau udah sayang ma cewek everthing it takes..

Lea senang begadang apalagi kalo ada film seru di tv, dan Abi tau itu. Dia bahkan tau semua apa yang Lea suka dan Lea benci dengan pasti. Sepanjang malam smsn sampe jempol kriting gak pernah membuat Lea bosan. Dengan segudang bahan untuk di bahas. Lea mulai berpikir kalo sama Nathan beda dia gak pernah mau mendiskusikan film apa yang lagi in, atau lagu terbaru yang booming.

“ beib, mo punya rumah yang kayak tadi gak? Dekat danau truz ada dermaga kecilnya. Hehehe.. “ suara Abi malam itu yang kontan membuat jantung lea berdetak lebih cepat dari biasanya saat nonton sebuah film horror di sebuah tv swasta .
What?? Beib.. Abi manggil gw beib?? Atau telinga gw yang slah tangkap. Pikir lea. Memastikan headsetnya terpasang dengan baik.
“ beib dah ngantuk yah? “ suara abi lagi-lagi membuat Lea shock
Tuh kan telinga gw bener! Aduuuh.. koq ni jantung jadi gak beres gini siy detakkannya. Perlu general check up neeh!. Lea tak habis pikir
“ eh. Oh belom koq. Belom ngantuk. Rumah? Oh rumah yah?? “
“ kok suara lo jadi aneh gitu Lea? “ terdengar suara Abi diiringi suara tertawanya yang khas.
Hati Lea semakin tak karuan. God what d hell happen?!
“ gak pa-pa koq, mau dunk dikasih rumah bagus kayak gitu. Tapi gak pake hantunya loh. Kalo ada hantunya dikasih gratis juga ogah ah.. hiii.. merinding nih. Tw gak siy, gw gi nonton sendiri nie. Sepupu gw dah molor dari tadi kayak kebo. Padahal gw minta temenin nonton. Eh gw jadi curiga jangan-jangan suaminya Jane pasti nyembunyiin sesuatu di basement. “ seloroh Lea berusaha menetralisir perasaanya.
“ lo nonton sendiri? Napa gak bilang biar gw datang temenin? “
Lea mencubit pipinya seakan tak percaya apa yang didengarnya.
“ huu.. dasar licik lo, biar ntar pas hantunya muncul lo bisa ngambil kesempatan dalam kesempitan kan? Ngaku aja lo! Hehe..”
“ Tau aja lo. So, gimana klo rumahnya gak da hantu tapi tinggalnya ma gw? Lo mau kan? “
Pasti Abi sengaja godain gw neeh. Gak biasa-biasanya obralan kita jadi seromantis ini.
“ hahahaa… mau donk. Hari gini dikasih rumah keren, cewek mana siy yang berani nolak.” Jawab Lea sekenanya
“ le.. “
“ hmmm.. “
“ gw… “
“ napa? “
“ …. “
Hening sesaat
“ gw suka ma lo… “
“ hah?? A-aapaaaa?? “ Lea bagai disambar geledek tengah malem.
“ denger dulu napa seh. Maen asal potong aja pembicaraaan orang.” Celetuk Abi ketus.
“ lo suka ma gw? “ Tanya lea memastikan kalimat Abi barusan.
“ Tuh kan.. makanya denger kata-kata orang dulu non. GW suka ma Lo-teng yang dijadiin kamar di rumah berhantu itu. View nya asyik langsung ke danau. Tapi Lo koq jadi narsis gitu. Hahahaaaa”
Lea menarik napas lega, gw bisa koit ni malem kalo kata-kata Abi benar.Aduh.. koq gw jadi gak bener ni malem yah? Perasaan gw jadi aneh.
“ he’eh. Lo-loteng kamar. Keren juga she. Tapi lebih keren kalo gw gak mati jantungan! “
“ emang lo jantungan ya beib? “
“ ho’oh kalo lo terus-terus bikin gw deg-degan tw! “ jawab Lea keceplosan
“ udah bobo gih. Kayaknya lo dah ngantuk berat tuh. Besok ada kuliah kan? Ya udah bobo gih. Have nice dream ya.. “
“ oh..oh iya ya Gw kayaknya dah ngantuk. Oyasuminasai beib! “
Tanpa sadar Lea juga mengucapkan panggilan sayang pada Abi. Untuk sesaat saja perasaan yang dijaganya untuk Nathan menjadi kabur. Sesaat hanya ada Abighael




Dan apa yang disebut sebagai jalan-jalan biasa bareng teman menjadi tanda Tanya, mungkin sudah layak disebut kencan.
Nathan ngamuk-ngamuk ditelpon, dia mendapat laporan dari teman-temannya kalau Lea selingkuh, soalnya udah kedapatan sering jalan ma cowok.Abi-Lea di di restoran A, di café B, di jalan C, di toko D, ampe z dan pokoknya. Nathan menjadi semakin tak percaya bahwa itu hanya pertemanan biasa, dan Lea bersikukuh membela bahwa itu Cuma persahabatan biasa gak ada apa-apa antara dia dan abi. Dan kemudian miscommunication-lah. Nathan seolah tak punya waktu lagi untuk menghubungi Lea dan ironisnya saat Lea menghubunginya nathan seakan selalu sibuk dengan pekerjaannya. Dan lea memilih tak ambil pusing dengan masalah itu.
Abi tahu semua akan jadi seperti ini, dia juga tahu bagaimana persisnya hubungan cinta lea dan Nathan dengan rutin mengkonsumsi diary Lea . Jadi tak susah baginya untuk membaca gurat masalah yang memeluk Azalea.Abi kemudian membantu lea, memsuprt Lea untuk lebih bersabar, itulah konsekuensi long distance. Tapi entah karena perasaan lea yang tak menentu atau apalah itu, Lea merasa bahwa support abi itu hanya suatu teriakan di tengah gurun, lebih karena suatu formalitas saja.
Kian hari Lea semakin merasa bahwa cintanya kini sepenuhnya hanya untuk Abi, tak peduli dikatakan cepat berpaling atau apa. Abi juga menyalakan sinyal-sinyal yang sama saban harinya. Sms, telpon, panggilan sayang, ajakan-ajakan mengisi malam-malam sepi,curhat-curhatan di teras rumah, semakin menjadi-jadi. Dengan gitar kesayangan Abi lagu demi lagu didendangkan bersama-sama tak apa walaupun suara cempreng atau fals. Lagu kebangsaan abi dan Lea PeDe-nya Sheila on7… diiringi tawa dan canda yang membuat keduanya melupakan masalah yang ada dan tak pernah ingin tahu yang menanti di depan sana.




Beib.. ntar mlem jln yok.
Da yg mo gw omongin.hehe^_^
Lo g da acara kan? Pliz. Temani gw.
Ckup ni mlm aj.
Sender: A_bintang jatuh

Omongin apa seeh?? Kyaknya pnting amat.
Gw jd parno neeh. Lo jemput gw yah
skalian mnta izin ma bonyok;)
asal ntr traktir gw maem!!

Sms lea terkirim

Gmpg.. ntr gw traktir es cendol.
Ha3..!! iya deh, tp dandany jgn lma2
Gw g mo ampe lumutan tgu lo. Key?!
See y’
Sender: A_bintang jatuh

Beratapkan langit malam yang indah dengan orkes dari binatang malam yang syahdu, kedua anak manusia itu duduk di bangku taman kota. Malam ini tak biasanya mereka hening, biasanya selalu ada keramaian yang hadir di tengah-tengah mereka. Kebisuan menguasai hati dan membuat lidah menjadi kelu untuk membuka suara.
Angin dingin mulai merayap, Lea tampak menggigil berusaha menahan dinginnya mala. Abe kontan membuka jacketnya dan menyelimuti tubuh Lea. Dan membaringkan kepala Lea di bahunya.
“ thanx Bi.. “ lea berbisik lirih. Ia tak tahu harus berkata apalagi. Pikirannya tak menentu. Bayangan Nathan datang menghantui di saat yang bersamaan.
“ Le.. “
“ mmm.. “
“ Gw.. “
“ lo knpa? “ tanya lea yang masih bersandar di bahu Abi.
“ gw, gw.. besok gw berangkat Le.” Abi mengusap kepala Lea lembut.
“ aduuh Biii.. jangan becanda donk. Emang lo mo brangkat kemana?
Mo ke hongkong? Jadi TKI disono?! “ seloroh Lea gemas.
“ Sumpah Le, sebenarnya dah seminggu ini gw tunda keberangkatan gw ke Bandung. Tapi paman gw dah getol suruh gw kesana.gw bakal pindah kesana dan lanjutin kuliah disana. “ kata Abi pelan
Lea tiba-tiba bangkit. Ia tak percaya apa yang baru didengarnya. Ia berharap kali ini Abi hanya bercanda. Tapi raut wajah Abi yang menyiratkan kebenaran dalam kata-katanya tadi.
“ Bi.. ini gak fair! Napa lo gak kasih tau gw dari kemaren-kemaren?! Lo jahat banget siy Bi!! Gw benci lo!! “ Lea tak tahan lagi membendung airmatanya. Abi sudah berdiri, menjulang dihadapan Lea.
“ Lo jahat banget ma gw Bii.. “
Abi kemudian mendekap Lea, berusaha meredakan tangis cewek itu. Abi juga menahan airmata di pelupuk matanya untuk tak jatuh dan mempererat pelukannya memberikan tanda pada Lea bahwa dia juga menderita.
“ gw gak mo bilang ma lo karna gw gak mo lo jadi kepikiran.
Karna gw… sayang ma lo. Gw cinta ma lo!! Tapi gw tau diri Lea, dalam hati lo juga masih punya Nathan “
“ tapi.. tapi.. gw..gw juga sayang ma lo, Bi! “ Lea berusaha berkata di tengah isaknya. Lea memandang wajah Abi lekat-lekat tak tahu harus berkata apalagi, tak tahu harus berbuat apalagi.
Kedua tangan Abi memegangi pipi Lea, sebuah bibir yang hangat dan lembab menyentuh bibir tipis Lea. Lea membiarkannya begitu saja. Ia merasa kacau.ia ingin ini hanya sebuah mimpi dan berharap besok bisa bangun mendapati sepotong sms gudmorning, sunshine dari Abi.
“ lo.. tetaplah bersama Nathan. Dia juga cinta banget ma lo.
Mungkin gak sekarang waktu kita buat sama-sama.” Bisik Abi tepat di telinga Lea.

Sebuah bintang jatuh terlihat di langit selatan, melintas dengan kecepatan tinggi tanpa meluangkan waktu bagi lea untuk berharap. Ia hanya tahu besok ia tak kan melihat Abi dan mengisi hari-hari indah dalam tangis dan tawa bersamanya.
Abi, lo adalah bintang jatuh gw. Keindahan lo membawa kebahagian. Tapi lo cepet banget hilang menjauh. Smentara lo dah membuat hati gw juga ikut-ikutan hancur, sekarang gw lah yang butuh untuk diobati dari luka, Bi! Batin Lea berkata.

Bintang jatuh itupun datang
Memaksaku untuk memandang
Dan mengagumi indahnya dalam kegelapan
Di ubun-ubun langit selatan
Sedetik Sebelum aku benar-benar hancur
Berpendar lalu berakhir
Aku tlah terkoyak!!
Dengan ketidakmengertian yang merangkak
Aku, menunggu waktu untuk lenyap




Bintang jatuh: 22Februari2008
Fairy Zie-Zie Fayza


March, 30th ’08
Aku mulai berpendar dan menunggu untuk lenyap..... bersama cahaya kesendirian...
0 komentar

Nd, 22 aprillia 06

Everything Was Over

By: Fairy Zie_Zie Fayza

T

izha sibuk memainkan jemarinya di atas keypad ponselnya tanpa menyadari kedatangan teman segenknya. Masuk istirahat ini, gurunya akan absent, biasa pelatihan dan sebangsanya. Keempat orang sahabatnya itu baru saja mengaduk isi kantin, kemudian masing-masing dari mereka mengambil tempat di dekat Tizha.

“ Zha, kamu dah bubaran yah ma Feldi? “ Audry membuka suara.

Tizha mengangguk dengan tangan yang masih sibuk mengotak-atik ponselnya.

“ Knapa? “ meita dengan mulut penuh snack bertanya.

“ Iya, knpa?. Masa’ gak ada angin gak ada ujan bisa putus ma Feldi, padahal menurut kita kamu dah klop banget ma feldi “, seloroh Firsya.

Tizha tetap diam, kadang-kadang temen-temennya ini overprotective banget, pokoknya mau tau aja, begitulah pikiran dangkal Tizha menganalisa.

Sheny merebut ponsel yang ada di tangan Tizha karena merasa dicuekin.

“ Udah deh, kalian napa sih? Nggak bisa liat orang seneng dikit apa?! “, Tizha akhirnya buka mulut.

“ Makanya jawab dulu kalo orang nanya, kacang tuh mahal non! “ sergah Sheny.

“ aku putus ma dia karena udeh bosan dan aku rasa kita nggak cocok aja, that’s all “ jawab Tizha santai.

“ Bosan??? “ kompak keempat sahabatnya kor.

“ he-eh, emengnya ada yang salah? “

“ kamu ma diakan baru dua bulan jalan, lagian slama ini nggak ada problem apa-apa. Feldi kurang palagi coba’, kurang baik apalagi ma kamu.” Firsya yang awalnya antusias banget waktu proses jadian Tizha-Feldi kali ini tampak uring-uringan.

“ Dia nggak kurang apa-apa koq, he’s perfect, good attitude, good looking, good bank account n good driver. “

“ Nah truz, knapa bisa kaya’ gini? “ Meita yang berkaca mata minus itu menimpal.

kan tadi aku dah bilang, aku dah bosan! “

“ Truz, knapa kamu jadian kalo toh endingnya kaya gini, kamu nyakitin dia tau nggak..” Audry ikut menghakimi Tizha, untung siswa di kelas XI IPA1 ini dah kebal ma keributan dari kelima cewek itu.

“ Ya… emm itu karena aku nggak tega aja untuk bilang nggak waktu dia nembak aku.” Jawab Tizha enteng, masih dengan tampang innocent.

“ Itu namanya pembodohan Zha, kamu boongin dia, boongin kami, boongin semua orang dan juga boongin diri kamu ndiri, “ lanjut meita.

“ zha, kata Andri kakak aku yang satu kelas ma dia, akhir-akhir ini tuh anak bad mood mulu, ulangna terakhir ini nilainya pada anjlok,” tambah sheny.

“ udah deh, aku tuh tau, kalian temen-temen aku, tapi pliz deh, ni kan privasi aku. Jangan mojokin aku terus! “ . Tizha bangkit dari duduknya dan menuju pojok kelas yang terisi oleh skelompok cowok yang asik mengomentari pertandingan sepak bola semalam.

Dua hari belakangan persahabatan mereka kembali akur. Begitulah kehidupan persahabatan mereka, tidak pernah ada kata marahan yang sanggup meruntuhkan benteng persahabtan mereka runtuh, meski mereka sendiri terdiri dari berbagai karakter tapi itulah yang membuat mereka menarik dan saling melengkapi, friendship resource.

Ponsel di saku jeans Tizha bergetar,saat kelima cewek itu pulang les fisika sore itu.

“ Feldi? “ kata Tizha malas, dan kemudian mematikan telponnya.

“ Dari sapa Zha? “ Tanya Audry yang kebetulan melihat Tizha.

“ Feldi. “ jawabnya singkat.

“ Knpa gak diangkat? “

“ Malas.”

Sudah berhari-hari semenjak Tizha-Feldi putus, Tizha terus dihujani oleh sms dan telpon dari feldi, bahkan telpon rumahpun tak luput Feldi, cowok yang sudah sejak smp menyukai Tizha. Kalau di-flashback gini nih,,waktu itu Tizha masih kelas 2 smp masih kolot-kolotnya, masih nggak ngerti sama yang namanya cinta, nah waktu itu Feldi kelas 3, masih sebgai kakak kelas Tizha di smp yang sama, mulai suka Tizha. Waktu feldi bilang cinta, Tizha mah sebodo teung, kan pikirannya masih kolot gitu. So, Feldinya digantung terus tanpa jawaban yang pasti. Seiring berotasi dan juga berevolusinya bumi terhadap matahari, Tizha berpikir toh Feldi akan melupakan dia dan kapok. Tapi hipotesis Tizha salah, mungkin perhitungannya kurang cermat dalam menilai karakterstik cowok., Feldi tetap konsisten dengan suara hatinya, yah dan meskipun sekarang mereka semua udah nggak satu sekolah dan semuanya udah duduk di bangku SMA yang berlainan, Feldi di sekolah kejuruan, dan tizha di SMA Negeri. Feldi selalu dan selalu membayangi Tizha, hingga atas prakarsa dan campurtangan teman segengknya, maka jadilah. Penantian Feldi berakhir sejak 3 tahun yang lalu dengan jawaban cinta dari Tizha. Perjuangan Feldi untuk mendapatkan Tizha selama 3 tahunpun berakhir, tapi ….dengan penuh kebohongan, kebohongan yang tak pernah disadari feldi ataupun temen segenknya.

Balik lagi ke masalah awal….

Dan sekarang, malam ini, Tizha mendapat telpon dari Maureen, adek Feldi.

“ Ka’… ka’ feldi tuh masih sayang ma kakak. Kasih kesempatan ka’ Feldi buat perbaikin kesalahannya. Ka’ feldi ada salah apa sih ka’? ‘ bujuk Maureen malam itu lewat telpon. Memang dasar Tizha cewek yang,,, yah… bisa dikatakan penuh egois dan angkuh plus keras kepala, tetap bersikukuh pada pendiriannya.

Esoknya Feldi mendatangi Tizha di tempat Tizha cs biasa nangkring, tapi apa yang Tizha lakukan, feldi dicuekin berjam-jam hingga cowok itu pergi dalam diam. Bener-bener hebat tokoh Tizha ini…Temen-temennya memilih diam daripada ntar dikatain melanggar privasi lagi.

Handphone Tizha berkicau riang saat Tizha menapaki kakinya di teras rumah, senja itu.

Aku tlah bernyanyi untukmu

Tapi kau tak juga menari

Aku tlah menangis di depanmu

Tapi kau tak jua mengerti

Haruskah aku menangis sambil bernyanyi

[Lagu gelombang _ Kahlil Gibran]

Dari Feldi lagi, hufhh sok puitis banget tuh cowok. Kaya’ di dunia ini nggak ada cewek lain apa! Dengus Tizha dalam hati.

Di, ak akn ngerti klo km dah bsa lupain ak. Ak in g pantes bwt km, msh byk cwek lain yg jls2 lbh baik dr ak di luar sna. Ak akn sgt2 sneng klo km dpt penggnti ak, spapun it asl bsa bhgiain km.

Sms Tizha terkirim, setelah menghabiskan pulsa yang tersisa, Tizha mengganti nomornya dengan alasan biar Feldi nggak akan nge-sms atau tlp lagi.

Kali ini asumsi Tizha terwujud, tidak ada lagi sms atau telpon dari feldi. Firsya, Audry, Sheny dan Meita merasa sahabatnya yang satu ini makin hari makin aneh, ada orang jelas-jelas sayang n care banget ma dia malah dia cuekin dan dia sia-siain. Keempat sahabatnya yang merupakan temen sekelasnya dari smp, minus Audry yang menamatkan SMPnya di tetangga Kota Ende ini.

*

Sebulan berlalu dengan menjadi sejarah, hari esok yang kita cemaskan telah menjadi hari ini. Dan hari ini semuanya berbalik

“ Dry, Feldi g pernah sms aku lagi…. “

“ Ya, jelaslah! Orang Feldi gak tau nomer kamu.”

“ Knapa ya Dry, cewek itu kalo dikasih perhatian malah jadi sombong dan egois trus waktu gak dikasih perhatian malah minta perhatian.”

“ Biasa lagi, menurut aku itu dah jadi sifat wajib bagi cewek deh. So, itu bukanlah hal yang aneh. Knapa Tanya gitu? CLBK? “

“ Enggak….!” Elak Tizha, tapi terlambat Audry si mallow yang hebat banget kalo ditanya soal cinta ini telah menangkap guratan asing di wajah Tizha.

“ Wajarlah Zha, kebanyakan dari kita, baru akaan sadar kalo seseorang itu berarti setelah orang itu dah jauh dari kita. Bukannya gitu kan? “ ujar Audry pelan.

Tizha merangkul Audry, si mallow ini, pikirnya dalam hati.

Semalam aku denger di Jurja_nya GZ, ada cewek yang awalnya nolak tuh cowok tapi setelah tuh cowok nggak lagi pdkt ma dia, dan milih menjauh eh, dia baru nyadar kalo sebenarnya dia saying banget ma tuh cowok. ‘

“ Nyindir aku nih? “ Tanya Tizha kaget.

“ Enggak, tapi kalo kamu ngerasa kaya gitu, up to u! “

“ Truz, k’ Tuteh ngasih saran kaya gimana? “

“ Maunya… kata K’Tuteh, kamu harus berani ngungkapin rasa hati, kaya di film brownies, brani ungkapkan rasa. Coba ngetes apa tuh cowok masih suka ma kamu pa nggak, truz kamu kasih perhatian ke dia, minimal sms say hellow! Tapi nggak usah agresif amat ntar dibilangin macem-macem lagi. Nah selanjutnya tergantung persaan tuh cowok, peka nggak dia ma perasaan dan perhatian kamu. Oke? .. nah kaya gitu tuh troubleshootingnya. “

*

Makin hari Tizha kian menantikan kehadiran sosok feldi lagi, apakah ini cinta yang sesungguhnya? Jujur baru kali ini Tizha merasakannya. Seperti ada satu sel di suatu jaringan tertentu ditubuhnya, berkembang, mengalami pembelahan meiosis dan mitosis yang sempurna di tiap detiknya, kemudian menginfeksi sel saraf, sistem indera, peredaraan darah, pernapasan dan setiap atom, molekul, senyawa yang ada di dirinya.Sesuatu yang tak bisa didiagnosa dan sekalipun memakai ultrasonografi atau juga elektrokardiograf. Namun semua itu kian membuat Tizha terpuruk dengan penyesalan dan juga rasa bersalah yang timbul bagai bomerang atas keegoisannya sendiri, keempat sahabatnyapun menyadari perubahan sikap thiza. Berat memang kalau harus mengingat apa yang Tizha perbuat pada Feldi..

Dan Feldi, seakan benar-benar hilang dari kehidupan Tizha seutuhna. Tidak ada seremah smspun ynag mampir di ponsel Tizha dari feldi, palagi telpon. Feldi yang biasanya tiap hari giat dan rajin kirim sms,sekadar say hellow,atau tanya ‘Zha, gi ngapain?, dah maem blm?’ sekarang never! Apalagi nitip salam lewat radio! Tizha rindu pada masa-masa ia dimanjakan feldi, indah siih, tapi kalo diingat lagi.. menyakitkan!

Tizha berharap bisa bertemu Feldi sebelum Feldi benar-benar meninggalkan kota ini untuk melanjutkan pendidikannya,seditikpun tak apa, asal bisa bertemu. Batang hidung Feldi makin terbenam dan menghilang, Tizha tak pernah melihat Feldi dan beloved bike-nya melintasi jalanan kota Ende ini, nowhere..

*

Jika kau percaya pada keajaiban, ia kan datang menghampirimu dengan caranya.

Sore itu setelah pulang kerja bakti di lingkungan sekolah. Malam kian merayap naik, mengecat langit dengan warna gelap penuh charisma, karena tanpa kegelapan malam ,bintang dan bulan takkan pernah dikatakan indah. Kelima siswi SMA itu telah sepakat utnuk nginap di rumah Audry, namun Tizha sendri membatalkan rencananya karena ada tugas yang belum ia selesaikan di rumah. Alhasil, ia harus berani pulang sendiri….

Waktu menyebrang jalanan Tizha yang sibuk melihat ke arah bengkel di sebrang jalan, tanpa menyadari ada kendaraan yang dengan velocity tinggi mendekat ke arahnya.

Tak bisa terelakkan lagi sedikit sentuhan lembut stang motor mengenai lengan Tizha, kontan aja cewek itu naik darah.

“ Bullshit…!! Nggak liat apa, ada orang nyebrang, manusia segede gini koq bisa gak liat sih. Tuh mata taro di dengkul ya?! Kalo aku koit disini gimana? Kamu bakal aku gentanyangin terus ampe kamu juga ikut mati. Huhh untung jantungku belom parah..“ suaranya, cukup untuk membuat anak-anak bengkel seberang berpaling dengan penuh tanda Tanya besar. Lebih penuh tanda Tanya lagi, orang yang menabrak Tizha malah diam saja dengan kata-kata Tizha yang yaahh pedas tadi. Tizha masih uring-uringan, mengecek semua anggota tubuhnya. Orang tadi kemudian melepas helmnya…

“ Zha, sorry…” ucap suara itu lirih

Tizha yang sedari tadi sibuk sendiri mengangkat wajahnya demi memastikan pemilik suara yang tadi

Gak mungkin dia’, pikir Tizha dalam hati

“ Feldi?? “ Tizha dengan berbagai ekspresi tak terbendung. Semua seperti slow motion yang bergerak perlahan seakan detik itu memperlambat dirinya…

Kedua anak manusia itu salah tingkah, canggung dan aneh.

“ Emm.. yuk udah malem nih, aku anter pulang sebagai permohonan maafku. “

Tizha tak sanggup nolak, dengan pertimbangan hari udah malem, sendiri, menghemat ongkos, dan sekalian kangen-kangenan.

Keduanya mulai normal menguasai sikap dengan obrolan sepanjang perjalanan, sampai pada Tizha bertanya pada Feldi sesaat setelah mereka tiba di depan rumah Tizha.

“ Kamu dah punya cewek Di? “ tanyanya ragu-ragu, ada rasa penantian dan harap-harap cemas yang membakar hatinya.

“ Udah”

Tizha berharap ia salah mendengar atau Feldi yang salah ucap, berharap akan terlontar kata ‘Belum’ atas pertanyaan tadi. Tizha berusaha berkata meski kelopak matanya sudah tak kuat membendung air mata itu.

“ Ma sapa? “ Tanya Tizha parau.

“ Anya..temen kelas. ”

“ Di,sebenernya aku…. Aku.. Di, aku harus masuk thanks yah. “

Feldi menahan gerak Tizha dengan memegangi tangannya.

“ Kamu jangan berpikir kalo aku udah nggak sayang lagi ma kamu. Aku masih mau minta balik ma kamu. “

Tanpa berbalik memandang Feldi, Tizha yang airmatanya sudah dengan sukses mematahkan bendungan itu berkata,

“ Jangan bodoh Di, kamu sekarang dah punya cewek. Jangan sia-siain dia. Akhirnya nanti kamu bakal nyesel. ‘ Tizha melangkah masuk ke rumahnya. Ingin rasanya ia menata kembali hatinya yang sekarang sudah tak berbentuk lagi.

Di kamarnya..

Yah Gomezoner semuanya, welcome back di rubric curhat kita JURJA,JUJUR AJA. Bersama saya Tuteh, kta akan ngebahas semua masalah kamu. So stay turn aja deh. Nah untuk tembang pembuka kali ini ada Naff dengan single manisnya dari album isyarat hati, Kau Masih Kekasihku….“

Taklama lagu dari Naff mengalun dari radio Tizha merayap masuk menyusup ke dalam gendang telinga, meleawti tulang pendengaran, koklea dan sel saraf yang diteruskan ke otak.

“ everything waz over n I know that I’m gonna be fine “

——————

piece of words

0 komentar


Cinta Itu Tak Jauh













it’s beginning

" A

del ... loe mo kemana lagi ? "

" ke perpus, mo ikut ga ? "

" malas ah "

" ya udah, gue ke perpus dulu ya, sapa tau disana ada zaldi "

" yee, kalo suka ma orang just be your self."

" namanya juga usaha, dag Maggie ..." kata Adel sambil ngeloyor pergi menyusuri koridor - koridor kelas menuju perpus dengan langkah gontai. Maggie hanya memandangi punggung Adel dengan kebingungan yang terus meraja sampai dia merasa sebuah tepukan kasar mendarat di bahunya.

" Gie, Adel mana? "

" Oh.. elo Grey ngagetin aja. Adel barusan ke perpus, katanya sih ma jadi kutu bu....." belum sempat Maggie melanjutkan kata-katanya Grey sudah mengambil langkah 1000 menuju perpus.

Di perpus Adel bukannya membaca buku atau belajar tapi matanya sibuk menatap cowok cool yang duduk di hadapannya.

Gila !!! nih cowok koq keren banget sudah githu pinter lagi
kata Adel dalam hati. Adel segera tersadar ketika mendengar decitan kursi disampignya ditarik seseorang.

" Hi Del.. serius amat bacanya "

" Greeeyy... lo bisa gak sih gak ganggu gw sedetik aja! "

" Bisa, tapi lo mo bayar gw brapa? "

" Eggh... nih orang koq error banget sih "

Senyum jahil Grey muncul, Grey mengulurkan tangannya dan meletakannya di jidat Adel.

" panasnya normal, loe salah minum obat ya del?”.
" Apaan sih! " kata Adel sambil mencoba melepaskan tangan Adel.

" Tadi lo minum abat apa? tumben lo datang ke tempat ini? "

" Emang gak boleh gw dateng ke sini? " tanya Adek sengit.

" Ya... ya boleh sih tapi biasanya hari gini loe udah ngacir ke kantin ngeborong semua makanan yang ada disana. "

" enak aja loe, lo pikir gw nih pemamahbiak apa? "

" Yah masih satu genus sih..." kata Grey santai

" Awas lo yach " kata Adel sambil menimpukkan buku yang dibacanya tepat di kepala Grey.

" Sorry bisa tenang dikit gak? " suara seorang cowok yang sedari tadi kelihatan terganggu dengan kedatangan mereka berdua.

" Oh.. sorry- sorry " jawab Adel tergagap mendengar suara Zaldi.

" Del.. keluar yook "

" Malas, gw masih mau disini. Keluar sendiri gih. Ganggu aja lo! "

Suara kursi bergeser, zaldi bangkit dari tempatnya dan pindah ke tempat duduk lain dengan gusar.

" Lo sih.. dari tadi ganggu mulu " seru adel kesal

" Tuh cowok siapa sih, sensi banget ma kita. Emang ni perpus punya moyangnya apa " kata Grey.

" Oh.. itu zaldi anak akselerasi. Lo kampungan banget sih,orang cakep githu gak kenal."

" Oh....anak aksel toh, pantes aja mukanya kayak kutu bu....suk,hehehe..."

" Huss hati- hati kalo ngomong gw tersinggung nih! " kata Adel

" Haa?? jadi lo sejenis kutu busuk juga, asian banget deh bonyok lo capek- capek nyekolahinlo, eh ternyata anaknya seekor kutu busuk " Cibir Grey

" Pergi gak!!! " kata Adel seraya mengangkat buku tebal yang tengah dipegangnya.

" oke...oke. dag kutu busuk "

" Awas lo.. kalo bukan sahabat gw dari kecil dan tetangga deket,tuh anak udah gw mampusin dari dulu. " desis Adel marah.

Malamnya di kamar Adel yang bernuansa Blue, Adel sibuk menyelesaikan soal- soal eksak. Semakin lama butiran keringat sebesar biji jagung bermunculan di dahinya. Buku - buku eksak dan rumus -rumus bertebaran di meja belajarnya. Alat hitung mulai dari sempoa sampai kalkolator canggih lengkap di atas meja. Kertas cakaran berrim-rim banyaknya bertebaran dimana- mana.

" Gw harus pintar .... gw harus pintar. Ayo adel lo bisa del " gumamnya sambil berperang melawan soal matematika.

Tok... toktoktok.... !!! suara pintu kamar Adel diketuk diiringi dengan suara mamanya.

" Del... ada grey nih " kata mamanya lembut

" malas ma.. Adel lagi sibuk nih. Bilang aja Adel dah tidur "

" Adel.. grey udah...." kata- kata mamanya terpotong

" udah deh ma,bilang aja Adel dah tidur "

" Oi kutu buku! gw udah di depan pintu nih. Hitungan ketiga udah harus buka kalo gak .."

" Iya... iya sabar " kata Adel sambil memutar kunci kamarnya dan seketika itu pula terbuka

" Haaaa?! tadi ada angin ribut ya Del??? " tanya Grey kaget

Adel tak menjawab dan kembali menyibukkan dirinya seperti semula. Grey kemudian memungut kertas -kertas yang bertebaran di lantai dan mengamati apa isinya.

" Lo.... lo gak sakitkan Del? atau gw yang mimppi? " katanya seraya memukul- mukul pipinya sendiri.

Adel tetap tak bergeming sedikitpun, tangannya masih sibuk mencorat- coret berusaha memecahkan sebutir soal. Grey masih belum bisa mengerti perubahan pada diri Adel, sahabatnya dari kecil itu. Ia ingat berbagai masalah selalu mereka lewati bersama, suka-duka, senag- sedih, menangis-tertawa bersama. Mereka seperti anak kembar yang tak bisa dipisahkan mulai dari usia balita hingga sekarang mereka selalau bersama.

Grey bangkit mengambil foto mereka yang tergantung indah di dinding kamar adel, Grey tersenyum. masa kecil yang indah selalu dan selalu ia kenang.

" Del lo knapa sih, tiap hari ke perpus, blajar ampe larut mlam. Lo kan benci ma pelajaran eksak, knpa sekarang...." kata- kata Grey tercekat

" Knapa sekarang gw rajin belajar eksak, raji ke perpus githu? emang gak boleh? apa karna gw cewek bodoh yang gak pantes blajar eksak? apa karena rapor gw penuh nilai merah jadi gw gak boleh ke perpus gitu? "

" bukan ... bukan maksud gw gitu tapi lo koq berubah dratis bangat, seperti bukan adel yang gw kenal "

" semua orang bisa berubah dan gw, gw juga pengen berubah,gw gak mau terus-terusan jadi cewek bodoh okey ? ! ! "

" terserah lo deh. gw cabut dulu ya " kata Grey sambil berlalu dari hadapan adel.

" eh besok jemput gw lebih cepat ya. gw gak mau terus-terusan telat " kata Adel sebelum Grey melangkah keluar dari kamarnya.

Grey pun berlalu menimbulkan asal dihati Adel karena tadi telah marah-marah di depannya. Grey sahabat terbaiknya didunia. sebelumnya Adel tidak pernah seperti itu dihadapannya.

" apa gw terlalu berlebihan, gw kan perlu berubah " bisik Adel dalam hatinya Adel kembali melanjutkan kesibukannya sementara Grey duduk di depan halaman depan rumahnya yang berada disamping rumah adel. ia kembeli mengenang masa kecilnya yang indah yang pernah dilaluinya bersama Adel.

" Adel, lo gak lagi nutupin sesuatu ma gw kan del ? " tanyanya pada diri sendiri. ia bangkit dan memasukan motornya ke garasi.

Berhari-hari, berminggu-minggu Adel tetap berusaha menjadi pintar, belajar otodidak tiap hari dengan semangat 45 yang membara.

Dan Grey memaklumi keadaan sahabatnya itu dengan tidak menggangunya Maggie pun sama seperti Grey membiarkan sahabatnya berjuang hongga titik darah penghabisan demi ambisinya, ambisinya yang utama " mendapatkan Zaldi si keren anak akselerasi."

Minggu ke 9 perjuangan Adel tampak membuah hasil sedikit demi sedikit. Nilai-nilai ulangannya mulai membaik begitu juga nilai-nilai eksak. tapi musuh utamanya belum bisa di lakukan.

" Maggie ... ma ke perpus bareng gw gak ?" ajak Adel saat lonceng istirahat berbunyi.

" boleh... sapa tau gw juga keimbas pintarnya Zaldi kaya' elo "

" Ada-ada aja. buruan Zaldi datangnya selalu awal "

" kayaknya gw perlu belajar mencintai perpus orang-orang masih sepi hanya satu dua anak yang tampak sibuk membaca. setelah mengisi daftar pengunjung Adel Meggie segera menuju ke rak buku. Maggie mencari ke rak buku fiksi dan Adel ke buku -buku non fiksi. saat membuka-buka buku di rak, mata Adel menangkap sosok orang di balik rak buku yang tadi di bukanya orang itu juga sibuk menggeser- geserkan buku-buku ke lain sisi.

Adel ternganga " Astaga Zaldi.." bisiknya pelan. tak sengaja Zaldi juga memandangnya pada saat itu. mata merekapun saling menatap sesaat, tapi zaldi segera mengalihkan perhatiannya ke arah buku- buku. Adel tersenyum bahagia. Setelah Adel menemukan buku yang dicarinya ia beranjak meninggalkan rak buku tadi.

" Tunggu.." suara lembut seseoarang menahan langkah Adel.

Adel segera balik dan jantungnya berhip- hop ria.

" Sorry bisa gue liat buku yang loe pegang itu.." kata Zaldi dengan terus menatap buku yang dipegang adel.

Adel terus terpaku, tak percaya Zaldi akan berbicara padanya. Adel terus menatap zaldi memastikan bahwa yang dilihatnya benar -benar zaldi.

" Sorry apa gue bisa liat bukunya sebentar gak? " kata Zaldi menyadarkan Adel dari tidurnya yang panjang.

Dengan tergagap Adel menjawab " oh.. eh iya- iya boleh.."

Adelpun perlahan menyerahkan buku fisika modern yang dipegangnya kepada Zaldi. Zaldi segera menerimanya dan dengan cekatan tangannya membalik- balikkan halaman buku tersebut. Adel terus menatap Zaldi tanpa berkedip sedetikpun.

" Emm..boleh gue pinjam bentar gak. Kita lagi butuh banget ma ni buku. Di rak udah gak ada lagi, lo mo pinjam? "

" Kalo lo mau, lo pinjam duluan aja." jawab Adel tersipu.

" Bener? lo gak marahkan? "

Adel mengangguk mantap sambil memamerkan senyum yang dipasang semanis mungkin.

" Thanks, lusa bakal gue balikin, lo tunggu aja. " katanya sambil berlalu.

"Heeey ...hee!!! udah donk sadar- sadar " seru Maggie seray menjentikkan jarinya dihadapan Adel.

" Elo Gie, ganggu aja!! "

" Lo bedua ngomong apa aja? "

" Ehmmm.. ada aja! "

Mereka berdua lalu menuju deretan meja dan kursi. belum sempat kedua orang itu duduk tampak seseorang datang dan menghampiri Adel.

" Adel lo dipanggil ma si Killer tuh " kata Raia teman sekelas Adel dan Maggie.

" Mo ngapai sih? " tanya maggie penasaran

" gak tau gue, lo pergi aja sono sebelum dia mengamuk." lanjut Raia lagi

" Oke deh. Gie lo mo ikut gue gak? "

" Ogah ah, Ntar gue juga yang kena semprot dari si killer. Kali aja dia mo pensiun trus pelajaran matematik bakal diganti ma pelajaran fashion n mode,kan asyik tuh! " seru maggie.

Adel langsung bergegas menuju ruang guru. perlahan kakinya memasuki ruang guru denagn perasaan deg-degan

" mati gue... pak Ari- pak Ari,ma apa lagi sih? ugghh " desah Adel takut.

" Oh Adel.. kemari nak, duduk " sapa pak Ari lembut jauh dari kata Killer

Mata Adel menangakap sesosok cowok yang duduk mengahadap ke meja Pak Ari yang menurutnya tak asing lagi di matanya.

" tampakbelakang mirip sapa yach..." Adel mecoba untuk menerka-nerka.

" Ayo del cepat duduk " kata pak Ari lagi

" Eh iya pak..iya " kata adel sambil menarik kursi dengan perlahan. Matanya tak luput dari orang yang ada di sampingnya. Cowok yang disampingnya balik dan tersyum padanya.

" haaa?! " kata Adel setengah berteriak tak sdar.

" Ada apa del? " tanya pak Ari

" gak... gak da pa-pa pak"

" oke kalian berdua udah ada disini. begini emmm... bulan depan akan ada lomba mipa antar SMA. jadi bapak memanggil aklian berdua karena bapak rasa kalian sanggup untuk mengikuti lomba tersebut "

" maaf pak, knapa saya? anak akselerasi masih banyak yang pintar jauh diatas saya "

" Adel... pesertanya cuma dua orang. Dari kelas akselerasi satu dan kelas biasa satu orang " terang pak ari lagi.

" Tapi....? "

" Udah gak ada tapi-tapian. Zaldi kamu siapkan? "

Zaldi mengguk pasti tanpa beban sedikitpun.

" Nati kalian berdua akan dibimbing pak Erdin. "

" Bapak sendiri? "

"Bapak ada pelatihan mulai minggu depan jadi tidak bisa bimbing kalian lagi. Kalian atur jadwal belajar sendiri, atau.... tiap sore aja mulai besok kalian ke rumah pak erdin. "

" tapi pak.. rumah pak erdin dimna?

" Zaldi tau, nanti dia jemput kamu. Zaldi tidak keberatankan jemput Adel. Adel masih satu perumahan Sama bapak. Kamu kan udah pernah ke rumahkan?"

" Oh iya pak,, aku tidak keberatan koq Pak. "

" Oke, kalian boleh pergi. Ingat jangan mengecewakan Bapak"

Kedua anak manusia itu berjalan beriringan keluar dari ruang guru.

" Eh, buku tadi lusa ya gue kembaliin."

" Eh, iya- iya."

" Jadi lo yang namanya Adel. "

Adel mengangguk kecil seperti anak kecil yang ditanya lalu mengangguk. Mereka lalu berpisah, zaldi kembali ke kelasnya dan Adel menuju perpus. Di perpus Adel menceritakan semuanya pada Maggie,hingga mereka mendapat teguran dari penjaga perpus.

Malamnya Adel tak bisa memejamkan matanya, bayangan Zaldi terus menghantuinya. sambil tersenyum Adel memeluk boneka beruang sebesar dirinya pemberian Grey.

" Knapa yach, koq gue rasa ada sesuatu di dalam diri zaldi yang membuat gue slalu merasa deg-degan setiap manatapnya atau berada di dekatnya, slalu buat gue pengen berada terus bersamanya, melihat senyum manisnya. Dia buat gue serasa melayang, terbang tinggi... tinggi... dan tinggi " kata Adel pad dirinya sendiri

Adel bangkit dan keluar dari kamarnya.

" Ma, Adel ke rumah grey dulu yach ma." kata adel pada mamanya yang asyik nonton sintron kesayangannya.

" Jangan lama- lama ya del. "

" Mama takut ya..? eh ma, papa kapan pulangnya? "

" Minggu depan. knapa? udah kangen? "

" Nggak koq, Adel cuma kasian aja liat mama Ditinggal sendiri he..heehe. Apalagi ultah Adel dah deket, ya udah ma,Adel pergi dulu. dag mama.

" Hello om.. tante.. Grey ada? " tanya Adel padaorang tua Grey.

" Tuh di kamarnya, gak tau lagi ngapain. " jawab Tante Ira, Mamanya Grey.

" Adel makin hari kamu tambah tinggi aja " puji om Gunawan.

" makin tinggi? om bisa aja. Adel ajdi malu nih. Udah dulu ya om-tante, Adel ke atas dulu "

" Greeey.....Greeey!!! " teriak Adel ketika menaiki tangga menuju kamar Grey.

Pintu kamar Grey tiba-tiba terbuka saat Adel hendak mengetuk pintu kamarnya, kamar Grey gelap tak ada cahaya dan tak ada tanda-tanda kehidupan sedikitpun kamar Grey yang setiap saat mirip diskotik dengan dentuman musik non stop kosong sunyi senyap.

" Grey ... " panggil Adel pelan, ia perlahan masuk dan kembali memanggil Grey tapi tak ada jawaban. Adel berusaha mencari sekelar lampu tapi sebelum tangannya menyentuh sekelar sebuah tangan menahan dan menggengam tangan Adel tapi Adel dengan gesit menggerakkan sebelah tangannya untuk menyalakan lampu. seketika itu cahaya benderang memenuhi ruangan.

" Grey ... apa-apaan sih, lepasin ah ! "

" kalo gw gak mau ? "

Grey tau kata-kata Adel bukan merupakan ancaman belaka Adel bisa saja berteriak dan melompat keluar dan suaranya cukup untuk membuat seisi perumahan itu kaget terheran-heran.

" sory ... gw ... gw " kata Grey terbata-bata

" Eh ... Grey. lo tau gak hari ini gw bahagia bangat. tebak karena apa" kata Adel ketika mereka berdua duduk di belkon kamar Grey menatap langit malam seperti kebiasaan mereka sejak keci.

" pokoknya hari ini gw bahagia banget. i'm a happy girl. Semalam gue mimpi apa yach? " kalimat adel terpotong, sejenak Adel menatap Grey

" Grey... oi Grey... Loe denagr gak sih apa yang gue omong "

grey kaget da balik bertanya " Sorry.. apa tadi lo bilang? "

" Aahh.. Grey gimana sih,gak dengar apa yang gue omong. Lo knapa sih Grey? "

" gak da pa-pa. gw lagi gak mood aja hari ini. " jawab Grey enteng.

" tapi loe amsih mo dengar curhat gue kan? "

" Ya iya lah. Kalo gak apa gunanya gue ada di dunia ini? " kata Grey seraya mengacak- acak rambut Adel mencoba untuk menangkap kutu rambutnya.

Adel kemudian menceriatakan semuanya pada grey kecuali rasa sukanya pada Zaldi. Menurut Adel, ada baiknya Grey tak tahu akan hal itu.

Namun apapun yang Adel ceritakan hanya sepintas terekam di memori grey. Grey hanya memandangi wajah Adel yang sibuk bercuap-cuap menceritakan semua .

*

x-traordinary girl

" M

a, Adel pergi dulu ya ma, Dag mama ..." kata Adel ketika mengetahui Zaldi telah menunggunya di depan rumah.

" Hai. " sapa Adel singkat karena tak tahu harus berkata apa- apa lagi.

" Hai.." kata zaldi sambil menpuk sadel vespa mengisyaratkan Adel agar segera naik.

Awalnya Adel merasa sungkan untuk dibonceng Zaldi.

" Apa gue mimpi??? " tanya Adel dalam hati

" naik gak yach..aduhh koq jadi keringat dingin. Deg- degan nih gue. Adel tahan diri loe Del, be a good girl. " kata Adel lagi pada dirinya sendiri.

" Apa perlu gue gendong?! Kola gak mo naik vespa gue ,bilang?! kata zaldi dingin.

mendadak Adel menjadi pucat mendengar kata- kata zaldi, tubuhnya lemas dan gemetaran, kerinagt dingin bermunculan mendenagr reaksi Zaldi yang tak pernah diduganya sebelumnya.dengan rasa yang bercampur aduk akhirnya Adel naik. belum sempat Adel mengatur posisi duduknya denagn baikdan benar zaldi telah melarikan motornya denagn kencang, untung Adel gesit berpegangan.

" Di... bisa pelan dikit gak? " tanya Adel takut-takut.

" Gak bisa! kita udah telat nih. " Zaldi ketus dan melarikan Skuternya lebih cepat lagi hingga sampai rumah pak Erdin.

" Mari masuk, bapak udah tunggu kalian dari tadi "

" maaf pak, kita telat datangnya " kata Zaldi pada pak Erdin.

Mereka lalu segera mulai dengan bimbingan belajar, membahas soal, membahas materi penting yang akan dilombakan.

Adel tidak mau menyia- nyiakan kesempatan itu, ia berusaha semaksimal mungkin untuk belajar. Dia tidak ingin dikatakan cewek berotak lemot oleh Zaldi yah meskipun di standar angkatan mereka dia termasuk siswa terbaik.

" gue gak ngaruh ma zaldi, anggap saja dia partner kerja yang berwajah jelek perintah Adel pada dirinya sendiri.

Bimbingan belajar selesai tepat pada pukul 7.

" Huhf..... diantar dia lagi. kalo gini terus tiap hari gue bisa mampus di boncngnya. cakep - cakep kog judesnya minta ampun. Bru pertama kalinya gue di bentak cowo. gue pengin balik membentak, enaknya aja bentak-bentak gue,

tapi gue harus jaga imej gue di depan dia. sapa tau hatinya yang beku bisa luluh kena jurus amouh gue, hii..hii"kata Adel dalam hati saat dalam perjalanan pulang ke rumahnya.

" thanks ya " kata Adel ketika turun dari motor zaldi sambil berharap agar zaldi merespon kata-"nya tadi. tapi sayang, apa yang di harapkan Adel tidak terjadi justru zaldi langsung kabur dengan skuternya.

" Awas lo, belom tau sapa Adel. Bisa-bisanya cewek yang begini ckep dicuekin. tuh mata udah buta apa. Aduh, malun hari gue makin gemes kingkah lo. Tapi... tetep gue gak bisa benci dia.

Gak nyangka gue bisa sedeket ini ma dia. Gila !!! " kata Adel yang masih terpaku di depan rumahnya. Tak lama kemudian Adel beranjak menaiki tangga menuju teras dan segera akan meraih gagang pintu tapi sebuah suara memanggilnya dari belakang.

" Adel .....!!!!"

Adel segera membalikkan badannya untuk melihat siapa yang memanggil namanya

" tadi ma sapa lo del " tanya Grey tanpa basa-basi

" knapa? " adel balik bertanya

" Gue cuma pengen tau aja sapa yang nganter lo tadi. Gak biasanya gw lihat loe diantar cowo selain gw"

" emang gw gak boleh diantar ma cowo selain loe" nada suara Adel meninggi

" bukan gitu del maksud gue cuma peng ......."

Belum sempat Grey melanjutkan kaliatnya Adel langsung memotong

" ka zaldi . puas lo sekarang ' kata Adel seraya membuka pintu dan menutupnya dengan kuat sehingga menimbulkan bunyi yang mengagetkan seisi rumah, juga termasuk Grey yang persis berada di depan pintu.

" Adel, kamu knapa sih... Berantem ma pintu? " tanya mamanya

" ya ma, abis tuh pintu nyebelin " jawab Adel ketus

Malam itu Adel tak bernafsu untuk makan, meski di paksa-paksakan oleh mamanya. Adel sengaja menyibukkan dirinya dengan menyelesaikan soal -soal yang di berikan pak Erdin.

" Mati gw, tadi marah -marah ma grey. Besok gw berangkat ma sapa . mana papa gak ada lagi. Adel... Adel lo koq jadi cewe emosian banget sih " ujarnya pada dirinya sendiri.

" Busyet dah, udah jam segini bus belom juga datang " ujar Adel ketika menungu bus di halte tak jauh dari perumahannya.

" Aduh 15 menit lagi gerbang bakal di tutup " kata Adel sambil melirik jam tangan pink yang melingkar di pergelangan tangannya .

Terdengar suara motor berhenti di depannya. Adel mengangkat wajahnya yang sedari tadi menunduk melihat putaran jarum jam.

" Ayo del, udah telat nih"

" oh....eh iya-iya " kata Adel salah tingkah

" Grey maafin gw ya soal tadi malam itu......'

" udah lah del, gw inikan temen lo dari kecil. sorry juga ya kemari gw udah nanya macem - macem ke loe. Gw janji gak bakal bikin loe marah lagi "

kata Grey setelah memarkirkan motornya di parkirkan .

mereka berdua lalu berjalan beriringi menuju kelas masing-". semua tampak seperti biasa, seperti tidak terjadi apa- apa.

" oh, zaldi yang anak Aksel itu. oh ternyata dia . bagus tuh del, sapa tau dia bisa jadi cowo loe ' goda Grey

" Ah elu. Ada - ada aja dia cuma partner gw buat ngikutin lomba. tapi kalo dia mau cowo gw, aduh gw gak bakal ngebayangin gimana deh jadinya"

" del, gw duluan ya" kata Grey tiba - tiba.

Adel pun berpisah menuju kelasnya. tapi dalam hatinya ia bingung. ia dan Grey bersahabat sejak kecil, selalu dekat setiap saat. tapi sekarang, ia merasakan ada sedikit pemisah diantara mereka. Adel tak tahu pasti apa itu. dengan jelas ia merasakannya, merasakan jarak yang tercipta dalam persahabatan mereka.

" Adeeelll...!!! " teriak maggie dan salsa kompak yang mengagetkan Adel.

" Loe tu yee, tadi pagi sarapan toak apa? gw gak budek tau. kuping gue masih normal " ujar Adel kesal.

" Abis loe keliatan kaya suntuk banget. hari gini lo pasang aksi suntuki udah gak zaman lagi, kaya gue nih Always Happy " kata Salsa sambil nyegir.

" Yaelah.. padahal kemarin loe mo bunuh diri abis diputusin ma cowok loe yang tajir itu. " ejek maggie.

" Sekarang beda girls, gue yang sekarang beda ma gue yang kemaren- kemaren. kayaknya gue bakal ngikutin gaya hidup loe-loe pada, ngejomlo githu loh. No men .. no cry, haha...hahaha" celetuk salsa riang.

" Del, gimana kemaren acara loe ma Zaldi " tanya meggie.

" Biasa aja, doi masih belom ninggalin jabatannya sebagai cowok ter-cool abad ini " jawab Adel sekenanya.

" So, dia belom nyadarin keberadaan loe selama ini? " tanya Salsa si jago English yang pengen banget melewati empat musim di Eropa.

" Yach githu deh.."

" gak pa-pa Del, waktu masih panjang. Trus berjuang oke. Kita bedua ngedukung loe " support maggie.

" del, gimana kalo gue yang nganterloe aja ke rumah pak Erdin? "

" gak.. gak perlu. lagian loekan harus latiah basket ma ngeband. "

" ya udah " jawab Grey singkat

Adel mengingat kembali percakapan anatara mereka berdua sebelum berpisah menuju kelas masing-masing. Berada di belakang pundak Grey Adel merasakan ketenangan dan keteduhan dan saat berada di belakang Zaldi debaran aneh itu selalu muncul menyesakkan rongga dada. Grey dan Zaldi, dua orang cowok yang sangat berarti, Grey sebagai sahabat sejatinya dan Zaldi sebagai cintanya.

Tak terasa seminggu sudah Adel melewati sorenya bersama si cool Zaldi. Perjuangan Adel tampak membersitkan hasil sedikit demi sedikit. barawal dari obrolan dan pembahasan soal, zaldi menjadi lebih akrab.

" Kalian berdua harus kompak, kalau kalian bersatu apapun pasti bisa kalian lakukan dengan baik. saling mengisi dan saling memberi. " pesan pak Erdin

Adel senang akan perubahan zaldi yang menjadi lebih menghrgai keberadaannya.

Zaldi menjadi lebih baik dari sebelumnya, jabatan cowok "ter-cool"nya agar pudar di mata Adel.

Menjelang ulangtahun Adel, papanya pulang dari luar kota.

" Ma, Adel mana ma?. Sejak papa datang koq papa gak liat Adel."

" Oh, mama lupa ngasih tau papa, kalau Adel nanti mo ikut lomba MIPA jadi sekarang dia lagi di rumah gurunya ikut bimbingan "

" Adel pergi ma sapa ma? " tanya papanya cemas.

" Pergi ma temannya yang juga ngikutin lomba itu, papa gak usah khawatir. Adel udah bisa jaga dirinhya koq. Ntar lagi bakal pulang

" Oh iya... gimana kabar grey? papa juga bawa oleh- oleh buat dia. "

" Grey baik, kemarin maen kesini, sayangnya Adel gak ada. Ntar oleh-olehnya mama suruh adel antar. papa besok Adel ulang tahun lo pa "

" Iya papa ingat makanya papa cepet -cepet pulang. "

Pintu depan terbuka perlahan

" ma... Adel pu.. hai pa..!! " kata Adel riang saat meliaht papanya duduk di samping mamanya.

" Pa.. Adel kangen deh. " kata Adel sambil merangkul papanya dengan manja

" Grey kamu bawain oleh-oleh ini buat Grey ya Del " kata papanya.

" Buat adel mana? "

" Buat kamu ada di tas papa di kamar " jawab mamanya.

" grey nih buat loe, oleh- oleh dari papa. "

"Thanks banget. oh ya del gimana lomba mipa loe ? "

" maksud loe? "

" Yach perkembangan lo ma partner loe itu? "

" baik- baik aja. kita bedua udah komapakan jadi semuanya makin lancar "

" Del..." kata grey pelan

" Ehmm.. " kata Adel seraya memandang wajah Grey dalam- dalam seolah mencari kata-kata selanjutnya yang akan diucapkan Grey tapi adel tak dapat menemukan apa- apa di bola mata Grey.

" Del..." lanjut Grey lagi.

" Iyaaa.. ada apa cih Grey?! " Adel menarik lengan baju Grey.

" gak jadi deh, emm gak gue cuma pengen nanya rencana loe nanti buat ultah."

" Ultah gue?! oh iya besok kan ultah gue. gue gak ada rencana apa- apa tuh. sekarang gue mo eksis ke blajar dulu. " seloroh Adel sambil bersandsar di pundak Grey.

" Gitu ya. terserah lo aja. sekarang pulang gih loe kan mesti belajar "

" ntar dulu, gw masih pengen ma lo. kitakan udah jarang ngumpul kaya gini... he... he " rajuk Adel manja

Grey diam, di biarkan Adel bersandar dipundaknya. pikirnya tak menentu hatinya begitu galau dan ia sendiripun tak mengerti akan perasaan saat ini. dalam hati Grey berharap mereka bisa selamanya seperti ini, kebersamaan mereka yang selama ini, mereka bina sejak kecil apakah akan bertahan abadi selamanya ?

" Grey, gw pengen punya kakak cowok kaya lo. lo pengen punya adik cewek gak Grey ? tanya Adel tiba-tiba membuyarkan lamunan Grey.

" ehh... emm gak tau ah. " jawab Grey bingung karena tidak tahu harus berkata apa

" kitakan sama-sama anak tunggal, Gimana kalo lo jadi kakakgw dan gw jadi adik lo Grey kan asyk tuh ?! ! "

" terserah elo deh. sekarang pulang gih, ayo gw antar sekalian gw mo ketemu ama papa lo " Grey bangkit dan menarik tangan Adel masuk ke kamar Grey dan mengatarnya pulang.

setelah sampai dirumah Adel, Grey disambut oleh papa Adel, mereka kemudian terlibat obrolan seru seputar dunia mereka berdua. Adel memilih untuk masuk ke kamarnya dan belajar dari pada jadi kambing congek diantara papanya dan Grey. mungkin papanya juga sama seperti dirinya sama-sama membutuhkan sosok Grey hadir di tengah keluarga mereka.

" Adel kembali bergelut dengan buku-buku pelajarannya, sesekali terdengar gelak tawa papanya dan Grey. tak lama kemudian mamanya memanggil untuk makan malam dan Greypun turut serta.

*

Broken Wings

V

espa Zaldi berhenti tepat di halaman depan mengantarkan Adel pulang.

" Del, koq rumah lo gelap sih ? " tanya Zaldi sesaat setelah Adel turun.

" gak tau tuh. koq sepi yach ?"

" kita masuk yook " Zaldi baru-baru turun dari vespa kesayangannya

" emm ... " pikir Adel

" Ayook ! ! ! " kata Zaldi seraya menarik lengan Adel.

Zaldi mengeto pintu perlahan

" mamaaa... mamaa... " teriak Adel

tidak ada jawaban, hening sejenak. Adel memanggil dalam benaknya berkecemuk berbagai pikiran. Adel menggelang- menggelang kepala berusaha untuk menghapus bayanganya.

" Adel... positif tingking aja " nasehatnya pada diri sendiri

" ma... mama ! ! ! " teriak Adel lagi, namun tetap tidak ada jawaban. tidak biasa-biasanya mamanya keluar pada saat seperti ini

mereka perlahan membuka pintu, tangan Zaldi meraih gagang pintu dan dengan mudah membukanya

" Del, gak kekunci nih pintunya "

" haa... ? ! ! "

mereka berdua melangkah masuk dan

" surpriseee .... ! ! ! " kor seisi rumah dan dengan seketika lampu dinyalakan tampaknya ruang tamu Adel yang sudah ditata seperti acara party.

" selamat ulang tahun del " kata mama dan papanya sambil mencium pipi kiri dan kanan Adel.

Adel kontan saja kaget melihat semua itu. ia tak pernah menduga hal itu sebelumnya

" makasih pa...ma " kata Adel haru

Zaldiyang berdiri disamping Adel yang tidak tau apa-apa menjadi lebih heran lagi

" jadi hari ini ulang tahun elo ? " tanya Zaldi

Adel mengangguk riang riang dan mengajak Zaldi ikut bergabung ke acara tersebut.

semua teman kelas Adel hadir dalam acari itudan Grey pun ada.

sebelum Adel meniup lilin ulang tahunnya yang ke-16, Adel berdoa kepada tuhan agar dia dan keluarganya bisa terus hidup bahagia begitupun hubungan persahabatannya dengan Grey dan permohonannya yang terakhir akan lombanya dan tentu saja Zaldi.

Adel memotong kue dan membaginya kepada papa dan mamanya. Grey yang sudah bersiap-siap menerima kue setelah papa dan mama Adel menjadi pupus harapannya setelah Adel menjatuhkan pilihanya kepada Zaldi yang berada di samping Grey. Maggie dan Salsa menjadi tertegun melihat kejadian itu. wajah Grey langsung berubah drastis.

" makasi ya Del " kata Zaldi manis

Acara kemudian berlanjut tetapi Grey meninggalkan tempat itu dan kehalaman samping rumah Adel.

Grey duduk terdiam membisu memandang indahnya bintang. dalam hatinya bertanya ada apa dengan semua ini, ulang tahun Adel yang sebelum-sebelumnya ia selalu mendapt potongan kue setelah orang tuanya, hanya karena kehadiran Zaldi semuanya jadi berubah. Adel semakin jauh darinya. kebersamaan merekapun tak seindah dulu. kenapa Zaldi harus ada.

" udalah Grey " sebuah tangan menyentuh pundak Grey dari belakang Grey menoleh untuk melihat pemilik suara itu. Salsa dan Maggie.

" lo gak usa bete kaya gitu donk. kita tau lo betekan gak dapat potongan kue setelah bonyoknya Adelkan? "

Grey diam berusaha untuk tidak mendengar kata-kata Maggie.

" u gak usa cry gitu deh. rilex man ... " si centil Salsa juga ikut nimbrung .

" ihh ... Grey orang bilangin koq diam aja sih " seru Maggie kesal.

" iya nih Grey. come on Grey ... wake up ! ! !"

" loe berdua bisa diam gak sih " bentak Grey.

Maggie dan Salsa kaget mendengar reaksi Grey akan seperti itu. mereka berdua langsung cabut meningalkan Grey sendiri.

Grey kembali dalam kesendirian, merenungi arti kehadirannya dalam hidup Adel selama ini. Zaldi yang baru hadir dalam hari Adel lebih mengeser posisi Grey secepat itu. Grey berusaha mencari sesuatu dalam diri Zaldi yang tidak ada dalam dirinya dan membandinginya. sesuatu yang membuat Adel berubah.

Grey terus duduk ditaman hingga acara usai. tiba-tiba sebuah tangan terulur dan dan kembali dan menyentuh pundak Grey.

" udah deh, lo berdua pergi gih. gw lagi pengen sendiri ! ! ! " kata Grey tanpa menoleh

" apaan sih lo Grey. ini gw Adel. lo kenapa sih ? sakit? " kata Adel yang kaget mendengar kata-kata Grey.

Grey salah tingkah, ia ingin berkata sejujurnya namun diurungkannya lagi, Hari ini adalah hari bahagia Adel ia tak ingin mengacaukan semuanya.

" Grey ... loe koq diam sih. Baterai loe abis ? tumben loe diam . lo kenapa sih?

cerita donk ke gue. kita kan kakak adek-adek" kata Adel manja

Grey berkata dalam hati.

"yah.. kakak adek. Hubungan yg indah indah. tak buruk buat gw yg udah jadi sahabat loe dari kecil. Del..kalau saja loe tau perasaan gw ke loe kaya gimana, beban gue gak bakalan seperti ini, pengen bangat gw ngungkepinnya tapi gw takut ngerusak hubungan persahabatan kita yg udah kita jaga mati-matian.

" Gw tau Grey...jangan-jangan loe lagi suka ma seseorang nih."

" apaan sih." elak Grey singkat.

" Nahloh, ketauan deh, kakak gue nih lagi jatuh cinta . haha..haha."

" Cerita donk siapa sih cewek berbahagia yg ditaksir kakak gue yg keren ini " Rajuk Adel lagi.

" Loe mau tau tuh cewek siapa"

Adel mengangguk mantap hingga kepalanya hampir terlepas dari lehernya.

Grey menarik napas panjang dan mulai berkata

" tuh cewek maniiizz banget. Gw sayang dan cinta banget ma dia. dia adalah segala-galanya bagi gw "

" sayangan mana antara cewek loe ma gw" cemberut Adel yang membuat Grey tidak sanggup berkata-kata lagi.

" tau ah" lanjut Grey lagi

" ahh Grey koq gitu seech. trus-trus loe udah nembak dia?"

" Gw gak sanggup nembak dia Del"

" payah loe Grey. knapa loe gak nembak, ntar keburu tuh cewek di gaet orang baru nyesel loe

" peluru Gw udah abis Del. Gw takut nyakitin dia"

" Grey diajak ngomong serius koq becanda sih. gak lucu tau. Garing!!!"

" Del kalo saja lo tau isi hati ... kalau saja kamu bukan sahabat dari kecil ? kalo saja lo gak nganggep gw kakak ... kalo saja Zaldi brengsek itu gak ada ... kalo saja... kalo saja " batin Grey di banjiri oleh kata-kata kalo saja .. kalo saja

" Gimana kalo gw bantu macomblangin lo ma tu cewek. asal lu ngasih tau ke gw sapa namanya , semua pasti beres. percaya deh ma Adel !! "

" tuh ceewek cuma ada dalam hati gw Del, lagian lo kan harus siap-siap tuh lombakan gak lama lagi diadakan ."

" ya udah, orang bantu kok malah nolak "

"yook masuk udah larut nih. besok jam sembilan kita ngobrol lagi. kita ke kafenya Peter. gw ma anak-anak mo manggung disana."

Grey bangkit menarik tangan Adel untun bangkit dan masuk kerumah. Grey langsung pulang. batin Grey begitu tertekan akhir-akhir ini, daalam benak grey terdat setumpuk masalah yg terus menghantui dirinya yg terus menghantui dirinya .

" kalau bisa besok gw bakal ngungkapinya. terserah Adel mo gimana nantinya. kalo drem kaya gini terus bisa error deh otak gw."

grey mengambil keputusan pada malam itu sebelum ia memejamkan matanya.

" Helloww tanteeee........" tegur grey yang ketika menjemput adel di rumahnya

" hello grey ....... mo kemana sih ? rapi amat " balas mamanya Adel

" cuma- mo jalan -jalan ma adel tante , adelnya mana tante ?"

" masih mandi tuh anak . Eh semalam kamu ngilang kemana sih .Om dan tante cari koq ga ketemu padahal Adel mo ngasih potongan kuenya loh. " seloroh mama Adel

" Sorry tante, semalam aku.. semalam temen-temen pada dateng tante, biasa urusan band tante, emergenci..hehehe..." seru Grey berbohong.

" Ngomongin apa sih, serius amat tante-tante pagi-pagi udah ngegosip " kata Adel ketika turun dari tangga.

" Ngaret banget sih loe Del. Gue dah tunggu lama nih. " kata Grey kesal.

" Ya maap deh.. ma Adel pergi dulu yach Ma. Dag mama.."

dalam perjalanan hati Grey begitu gundah, ia masih belum yakin akan keputusannya semalam. Sebesar apappun resikonya nanti harus ia tanggung, sekalipun nanti Adel menjauh darinya. Beban hatinya ini tak sanggup lagi ia pendam,sudah terlalu lama ia kubur tapi tak jua hilang. Sesampainya di café, teman-teman Grey sudah berkumpul tinggal menunggu Grey.

" Del kita duduk disitu yook. " ajak Grey.

" Grey loe sakit? loe koq aneh banget. "

" Gak Del..." belom sempat grey melanjutkan kata-katanya, teman-teman bandnya berdatangan.

" Hi..man,lo disini rupanya. " sapa kiko teman grey yang penuh tindik.

grey tersenyum kecut.

" Del, nih kenalin teman-teman gw."

" kiko" si tindik mengulurkan tangannya."

" Adel"

" jo" teman Grey yang semi gondrong memperkenalkan diri

" Aris " cowok berkacamata rada culun berkata

" He ... he ... gw kan loe dah kenal " kata Endi teman sekelas Grey yang mendapat bagian menjadi vokalis.

" Adel, kita pinjam Grey lo dulu. tanggung nih udah mo manggung " kata Endi sambil nyengir

" Del, loe tunggu disini ya. terserah lo mo pesan apa, ntar gw yang bayar " kata Grey pelan takut kedengaran teman-temannya yang gokil, bisa bangkrut dia kalo temannya juga ikut mesan.

Grey mengambil stik drum yang di pegang kiko.

Setengah jam berlalu, 5 lagu telah mereka bawakan. Live performance yang bagus untuk kalangan pemula sperti mereka. Grey turun dari panggung dan bergegas menuju meja Adel. tapi disan kosong, tak ada seorangpun. Mata grey menoroti seisi cafe tapi sosok Adel tak jua ditemukan.

" eh, bon di meja pojok san brapa? " tanya Grey pada Waiters cafe.

" Udah Grey, tadi udah dibayar ma cewek yang dateng ma loe. "

" Lo liat dia gak?"

" gak, abis dia bayar gue gak tau lagikemana dia. "

Grey binggung, rencana yang disusunnya serapi mungkin dengan sistematika laporan yang lengkap. Pupus sudah keberaniannya. keberanian yang ia bangun di atas puing-puing katakutan dan kekhawatiran selama ini runtuh sudah.

" Grey knapa loe? " tegur Endi

" Loe liat Adel gak? "

" Loh koq tanya ke gue sih. kan elo cowoknya"

" udah deh, lo liat Adel apa gak? " suara grey meninggi.

" Tenang men, nyantai aja. tadi gue liat Adel keluar darisini, gua gak tau kemana. Gak usah takut githu deh, Adelkan bukan anak ingusan lagi, dia udah gede. Kaya'nya loe ,masih dihantui persahabatan waktu kecil. Dia butuh kebebasan man ... " terang Endi panjang lebar, membuat kuping Grey menjadi merah seketika dan mengeluarkan asap tipis. mungkin isi kepalanya akan segera meledak dalam waktu beberapa detik. tanpa pikir panjang Grey segera berlari keluar cafe tapipercuma tak ada Adel di sekitar situ. Grey coba bertanya pada orang-orang tapi tak ada yang tau. Grey tak hilang akal, ia mencoba menelpon ke hp Adel tapi jawabannya selalu tidak aktif atau berada di luar jangkauan. ia coba telepon ke rumah tapiAdel belum pulang. ia coba menelpon ke hp maggie dan salsa tappi nihil. grey langsung melarikan motornya tanpa tahu arah. baru beberapa meter grey melarikan motornya tiba-tiba ponselnya berdering.

1 pesan diterima

Adel

Grey sorry yach gw dah ninggalin lo. Td Zaldi tlp gw n ngajak gw ke perpus skalian bljar. Skali lg maapin adek lo ini yach. dag Grey...!!!

Pikiran grey buntu, hatinya nelangsa, perih pedih menikam batin grey.

" Zaldi lagi... Zaldi lagi!!! Apasih mau tuh orang. " teriak Grey geram yang menbuat semua orang di sekitarnya menoleh heran dan memungkinkan mereka untuk berkata

" Ihh.. cakep- cakep koq galak sih!! atau jangan- jangan gila lagi...!!! "

Grey melihat kiri-kanan, semua mata kini menghujam ke arahnya seperti peluru yang ditembakkan tepat mengenai jantungnya. grey langsung minggat secepat kilat.

" Awas lo Zaldi..! Loe dah bikin gue kesel. Loe belom tau sapa Grey..!! " ancam grey dalam hatinya sehingga ia tak berkonsentrasi lagi pada jalan yang di depannya. Praakk.... druum dreeekk prukk!!!

Grey jatuh terjerembab dalam lubang, motornya terlempar tak jauh dari tempatnya jatuh. Untunglah lubang di jalan tersebut tidak begitu dalam sehingga Grey tidak begitu parah lukanya. Hanya memar- memar tipis di tangan dan jidatnya. Beruntung juga jalannya sepi, sehingga Grey tidak perlu malu melihat orang menjadikannya tontonan gratis di siang bolong.

" Apes gw nih hari, untung cuma memar " kata Grey seraya mencoba bangkit dari lubang. Tiba - tiba sebuah mobil bmw keluaran terbaru hitam mengkilap dan bisa ngaca berhenti tepat di depan grey yang berusaha bangkit.

Kaca mobil perlahan turun, penghuni mobil elegant itu mengeluarkan kepalanya untuk meliahat keadaan grey. Pintu mobil terbuka, makhluk cantik dari negri kayangan turun dengan gemulai daari dalam mobil mendekati lubang yang berisikan grey.

" Loe gak pa-pa kan? " sapanya lembut.

" Gak pa-pa koq " jawab Grey sok jaim.

" Gw bantu yach? "

" gak- gak usah, gue bisa sendiri. " kata Grey berusaha untuk bangkit tapi usahanya sia-sia,justru tangannya keseleo.

" Pak.. pak Karim tolong bantuin Pak " pinta si bidadari pada sopirnya.

" baik Non " jawab Pak karim tergopoh-gopoh turun dari mobil. Taklama kemudian Grey sudah berpindah ke dalam mobil lux itu. Sementara si Bidadari menelepon bengkel langganannya untuk mengambil motor Grey dan memperbaikinya.

Si Bidadari kemudian mengajak Grey untuk mampir ke rumahnya tak jauh dari situ untuk mengobati lukanya. Grey cuma cengengesan mendengar ajakan si Bidadari. Mobil si Bidadari perlahan memasuki kawasan Istana si Bidadari, rumah megah bergaya eropa dengan sentuhan arsitek terkenal dipadu dengan pengaturan feng-sui yang sesuai membuat Grey tak bisa menahan decak kagumnya. Interior di dalam rumah tak kalah saing dengan ekstrior, perabot bernilai ratusan juta tertata rapi di tempatnya menambah nilai keindahan istana itu.

" Sorry loe tunggu disini aja dulu. Gue ngambil obat dulu yach " suara lembut si Bidadari kembali terdengar.

" eh iya... iya " jawab Grey kaget karena sibuk mengamati seisi ruangan.

" Gila ..!! ini rumah apa istana! " kata Grey dalam hati.

Semula Grey berpikir kalau pembantu si Bidadari yang akan mengobati lukanya ternyata si Bidadari sendiri yang turun tangan.

" Adowww! sakit-sakit... " rintih Grey.

" Sorry, gak pa- pa koq. Ntar juga ilang perihnya "

Setelah luka Grey diobati, grey pasang jurus basa- basi layaknya seorang pangeran yang tersesat.

" Sorry ya, gue udah ngerepotin loe "

" Gak pa-pa koq. Biasa aja lagi. "

" Oh iya, kenalin Gue Grey" kata Grey sambil mengulurkan tangannya.

" Panggil aja gue Reyna. " tuturnya sambil memamerkan senyum ala bintang iklan pasta gigi.

" Nama yang cantik, sama kaya orangnya " Grey kecaplosan.

Reyna tersipu malu, pipinya yang putih mulus merona merah. sesaat Grey telah melupakan masalahnya dengan Adel.melupakan kesialannya hari ini, melupakan perjuangannya untuk mengumpulkan keberaniannya buat nembak dan Grey melupakan cowok yang dibencinya Zaldi.

" Emm... Grey motor lo sekarang lagi di bengkel. semuanya sudah gw urus. kalo udah kelar ntar gw suruh mereka ngatar ketempat lo"

" thank ya na, lo baik bangat " puji Grey.

Grey sengaja berlama-lama bersama Reyna si bidadari. Dari obrolan itu Grey tau kalau reyna adalah seorang siswi sma dan seangkatan denganya. mereka lalu membicarakan hobby masing-masing mulai dari dunia musik,olahraga, game hingga makanan. tak lupa juga mereka menukar nomor hp masing-masing dengan alasan yang cukup sederhana yaitu mempermudah konektifitas sesama teman.

Alasan klise !!!

" Eh, udah soreh nih. gw pulang dulu ya " kata Grey ketika mengingat sore ini ia harus menemui teman-temannya

" gw antar ya, lo kan belum kuat "

Grey sumringah, ia tak sanggup menolak tawaran Reyna Grey kembali di antar sampai di depan rumahnya.

penghuni perumahan itu melongo sampai tak sadar lalat hinggap di mulutnya melihat sedan mewah melintas di depan mereka dan berhenti tepat didepan rumah Grey.

Grey turun perlahan dituntun oleh sopir si reyna.

" gak mampir dulu ? " ajak Grey.

" gak usah, habis ini gw mo les piano. dag" katanya pelan

" Na... thank ya "

Reyna tersenyum manis dan menaikkan kaca mobilnya.

Grey terletih-letih masuk kedalam rumah. tak di sangka-sangka Adel dan Zaldi menyaksikan kejadian itu tampa berkedip.

dalam hati Adel bermunculan pertanyaan- pertanyaan.

" Grey kenapa sih kok ada perban-perban, dan memar-memar terus yang nganternya juga cewek tajir. Gila !!!

tuh cewek mungut di mana dia "

'Eh tuh lombakan 2 minggu lagi. lo udah bener-beber siap pa belum/ " tanya Zaldi yang mengakibatkan Adel kaget.

" ya iyalah, dua minggu gw bolak balik kerumah pak Erdin tiap soreh buat apa coba"

" Bagus deh. Yang tadi itukan teman lo ?"

Adel mengangguk.

" kalian berdua akrab bangat ya. Temanan dari kecilkan ?" tanya zaldi yang membuat adel berbunga-bunga.

" Eh iya " jawab adel sedikit bangga

" Berarti dugaan gw salah donk" celetuk Zaldi

"dugaan apa ? " tanya Adel penasaran

"Gak koq, cuma dulunya gw kira kalian pacaran. ha..ha...

ternyata dugaan gw salah telak".

Adel salah tingkah, rasnya kalimat zaldi yang barusan tedi telah menikam hatinya.

"Eng... enggak koq, kira berdua udah saling menganggap kalo kita berdua itu ade kakak. Dia anak tunggal, gw juga anak tunggal, sama-sama butuhin saudara gitu. pokoknya kita cuma sahabat, dia nganggap[ gw adek dan gw nganggap dia kakak, gak kuarang dan gak lebih. A simple reason " seloroh Adel.

"Oh ... " kometar Zaldi singkat.

"eh Zal, gw ambilin minum dulu yah."

"Gak usah Del, gw juga mo balik nih. Kasihan nyokab gw sendirian dirumah. Gw udah keluar seharian nih. Bye......"

Kata Zaldi yang belakangan Adel baru tau kalau ayahnya sudam meniggal sewaktu dia kelas 4 SD.

"Ok. Bye..... hati-hati dijalan yach" turun dari terasnya menganterkan zaldi sampai ke perkiran vespanya.

Adel yang tidak bisa menahan rasa penesarannya langsung ngacir ke rumag Grey. Kebetulan Grey ada dilantia bawah nonto acara MTV pimp my ride.

"Hey "!! pekik adel berupaya mengagetkan Grey.

Grey tetap diam seolah Adel boneka atau patung yang bisa bicara menyapa hay !!!.

"Grey lo masih marah ma gw yach ?". kata Adel memelas.

Grey tetap diam, kekesalannya yang semula terlupakan karena kahadiran Reina kembali bermuculan. Grey sengaja memperbesar volume tv.

"grey maafin gw ya Grey ya .... please ... " rajuk adel lagi tapi Grey tetap tak bergeming sedikitpun.

"Grey gw janji gak bakalan kaya gitu lagi, suer !!! maap deh "

"Lo maukan maapin adek lo yang manis ini " kata Adel lagi seraya menggoyangkan bahu Grey. Grey tetap diam.

"Emang enak dicuekin, rasain " sindir Grey dalam hati.

Mama Grey yang dari tadi melihat tindak tanduk kedua anak manusia itu cuma bisa tersenyum atau menggeleng-gelengkan kepala.

"Ya udah lo gak mau maapin gw. Paling gak gw udah coba minta maaf ke lo !!! Udah dek gak usah sok jaim gitu deh, terserah lo mo maapin gw apa gak"

Akhirnya kesabaran Adei habis, ia bangkit dari duduknya. Mama Grey yang duduk diruang makan yang tak jauh dari ruang keluarga akhirnya beranjak masuk kamar.

"Tunggu" kata Grey pelan , Adel berhenti.

"Del apa lo tau giamana gw khawatir ma lo ? gw boleh kesana kemari nyariin lo, gw telpon semua oarang nanyaiin lo ? apa lo pernah mikirin itu semua ? terserah kalo lo mo jalan ma sapa aja tapi lo juga mesti mikir perasaa orang kaya' gimana. Nih, badan gw lecet, motor gw sekarang dibengkel. Lo tau kenapa ? itu karena lo !!!. kata grey sengit dan efeknya mampu menikam Adek hingga ke relung hati kecilnya.

Adel tak sanggup berkata-kata lagi, ia lari meninggalkan Grey dan pulang. Ia sendiri tak mengerti knapa Grey jadi senaif ini ini selama mereka temenan dari orok ampe segede ini. Adel tak habis pikir Padahal keslahannya tak seberapa. Ini begitu aneh.. Mengunci diri dikamar adalah jalan terbaik bagi adel. Kata-kata Grey begitu memukul batin Adel. Adel merasa dirinya telah ditimpuk oleh gada raksasa oleh kata-kata Grey. Benar-bener pedas, menusuk !!!.

Hingga cahaya bulan dan bintang masuk melewati jendela di kamarnya gelap Adel belum bisa menenangkan diri. pikirannya begitu kacau !!!

" semarah itukan Grey ma gw ? gw..gw gak nyangka semua bakal kayak gini." Adel duduk bersandar di dinding kamarnya, dibiarkan kamarnya serba blue itu gelap, cuma seberkas cahaya bulan yang masuk menerpa wajahnya dari balik korden yang belum ditariknya,

" Del... Adel... buka pintunya sayang " kata mama Adel lambut suara khas cinta seorang ibu.

tak ada jawaban dari dalam sana. mamanya menjadi khawatir kalau sesuatu terjadi pada anak semata wayangnya.

" Adel buka pitunya dulu. kamu gak pa - pakan di dalam " tetap tak ada jawaban. Wanita paruh baya itu kemudian mengambil kunci cadangan di laci meja dalam kamarnya. tak lama kemudian mamanya telah berhasil masuk ke dalam blue room tersebut.

di sudut kamar ia mendapati anak gadisnya meringkuk dan menenggelamkan wajahnya dalam lipatan tangannya.

tak ada isak, tak ada tangis yang keluar dari mulut Adel cuma air mata yang terus mengucur dari kelopak mata itu.

" kamu kenapa sayang?" tanya mamanya cemas

Adel masih terdiam." ayo donk cerita sama mama, mungkin mama bisa bantu. tidak baik memendam masalah sendiri kalo kamu tidak sanggup melakukannya. kamu tidak pernah seperti ini sebelumnya.

Ayo donk cerita sama mama " desak mama Adel.

Adel mengangkat wajahnya, mencari keteduhan dimata ibunya. Belaian lembut tangan sang ibu di rambutnya membuatnya tak tahan untuk menceritakan semuanya.

dengan bata-bata Adel berusaha mengeluarkan kalimat demi kalimat, menceritakan kejadian hari ini kepada mamanya

" oh gitu ... gimana kalokamu minta maaf sekali lagi ma dia"

" udah ma, Adel udah capek. dia gak mau maafin Adel "

" coba kamu pikir, kalian udah temanan dari kecil. masa hanya gara-gara masalah kecil aja kalian harus musuhan. emang sih akhir-akhir ini Grey mama lihat rada aneh gitu, kamu tahu knapa dia bisa jadi emosian kaya gitu?

Adel menggeleng " Adel juga gak tau ma"

" sudahlah, kamukan udah gede, mama yakin kamu pasti bisa nyelesaiin masalah ini. ingat, jangan sia-siakan persahabatan kalian hanya untuk suatu masalah yang tidak begitu penting.

Ayo sekarang kamu mandi, mama udah siapin air panas trus kamu makan. gak usah stress gitu, lomba harus kamu prioritaskan ok? ayo"...kata mamanya sambil mengangkat Adel dari duduk.

Enemy or ... ??!

" G

ie, gw musti gimana donk? gw gak ngarti knapa Grey jadi seperti itu " kata Adell meminta nasehat pada Meggie

" ia ... Grey belakangan makin aneh, waktu party lo dia mengangsingkan diri di taman. trus waktu gw dan Salsa ngajak dia masuk eh dia malah marahin kita lagi, bete tau! "

" Aduuh .... kasihan banget deh gw. " kata Adel.

" Del ...Adel " sebuah suara memanggil nama Adel. bagaikan dihipnotis kedua sahabat itu balik ke asal suara itu datang.

" Haaa ??? Zaldi ???! " pekik Maggie

" tumben dia mau manggil elo di koridor yang rame kaya gini " bisik Maggie pada Adel

" mungkin semalaman dia mimimpiin gw " celetuk Adel

" gimana sinyal-sinyal cintanya ma lo? " tanya Maggie

" sinyal ...?! emang hp ? "

Zaldi datang mendekat dengan setumpuk buku tebal yang membuatnya berat untuk melangkah.

" hi... Del "

" hi ... tumben lo kesini ? tanya Adel keceplosan.

Zaldi bagai tersadar dari mimipi menyadari kalau apa yang dia lakukan tadi telah melunturkan pamornya sebagai cowok tercool abad ini. Zaldi salah tingkah

" Emm ... gini. Hari ini pak Erdin lagi ada acara keluarga jadi katanya ..."

" Hi, what you talking about? " Salsa tiba-tiba ikutan nimbrung dan kontan aja kehadirannya membuat ketiga anak manusia itu menarik napas kesal. melihat reaksi ketiga orang itu atas kedatangannya Salsa menjadi bingung

" Apa gw disturb elo-elo pada? " katanya kemudian.

" Enggak koq Sa !! cuma kedatangan loe menganggu " ledek Maggie

" sama aja donk " kata Salsa sambil nyengir. jadi kata pak Erdin kita berdua belajar sendiri aja. ya terserah elo mo belajar di tempat lo atau di tempat gw" lanjut Zaldi

" Di tempat lo aja del, sekalian kita juga mo ikutan belajar. iya gak sa " kata Maggie

" yeah ... " jawab Salsa semngat.

" ya...ya terserah lo aja " kata Adel bingung.

" ok jam 4 yach. ok gw kekelas dulu. " kata Zaldi diiringi senyum yang memamerkan gigi putihnya . Belum jauh Zaldi meninggalkan mereka terdengar tawa ledak yang riuh rendah dari kelompok charlies Angel ! Adel, Maggie dan Salsa.

tiba-tiba Grey dan Endi lewat di koridor itu, seperti melihat monster tawa charlies angel itu langsung berhenti. mendadak Adel menjadi pucat. maggie dan Salsa bengong.

" hi, maggie " sapa Endi sambil memainkan mata.

" ihh ... sok banget sih loe " kata Maggie jijik.

sementara kedua sahabatnya sibuk ngeledekin Endi, petang dingin terjadi antara Grey dan Adel.

Dua pasang mata mereka saling beradu, kalau dianimasikan mungkin diantara duanya akan keluar cahaya yang saling berbenturan dan meledak ditengah-tengahnya.

Endi berlari menghindari gebukan dari Manggi dan Salsa, menghampiri Grey yang tengah berkonsentrasi berperang melawan Adel.

Konsentresi Grey goyah, sinar yang keluar dari matanya hilang dan kemudian Endi menarik Gery untuk meninggalkan Charlie’s Angel itu.

Adel yang diapit Manggie dan Salsa pasang gaya mirip tokoh chrlie’s Angel yang siap menghadap lawan.

"Da..dag.... sayang. nanti kita berantem lagi ya ... " teriak Endi usil.

"Huf..... lumayan si Endi udah dapat pukulan maut gw. Dijamin setengah jam lagi dia bakal koit" kata manggie seraya meniup tinjunya.

"Udah 3 bulan nih gak mukul orang " lanjutnya lagi.

Langit yang cerah tiba-tiba mendung, bunyi guntur berdsahut.-sahutan. Anak-anak cewek yang memang dasar penakut berscreaming ria, termasuk Salsa.

Bunyi lonceng tanda istrahat kedua berakhir segera mengusir siswa dan siswi untuk masuk ke kelas masing masing.

"del, kayaknya mo ujan deh, lo bawa umbrella gak? " tanya Salsa.

"Kagak, habis tadinya terang benderang sih"

"Iya nih, kalo entar kehujanan gw bisa kena flu lagi padahal kehujanan yang bulan lalu aja flunya baru sembuh semimggu yang lalu "kata Bella si lemot berkacamata tebal ikut nimbrung.

"Oh kasian anak mami" ledek Okto yang kebetulan mendengar pembicaraan mereka. Wajah Bella langsung berubah warna menjadi merah maron.

Dalam benak Adel, terlintas lagi kebiasaannya bersama Grey. Biasanya mereka berdua akan berhujan ria dari atas motor. Brteriak sekencang-kencangnya menandingi gemuruh suara hujan yang ditumpahkan dari langit.Adel rindu masa-masa itu.

Pelajaran terakhir hari ini, kosong. Pak Erden absen karena ada urusan keluarga. Anak-anak mengisi waktu untuk gasip, tidur, curhat dan beraneka ragam kagiatan lainnya.

Hujan masih terus turun dengan derasnya saat bel pulang.

"Del, gimana donk. mobil gw masih dibengkel berarti nter kita kehujanan donk menunggu bus di halte " kata Manggie.

"Dady gw gw juga keluar kota. so, gak bisa jemput....."seloroh Salsa.

"Tak ada pilihan lain lets berhujan ria sampai ke halte !!!"

Ketiga gadis berusia 16 tahn itu bekejar-kajaran menuju halte.

untung halte masih kosong, merekalah orang yang pertama yang, meningggalkan sekolah begitu bel pulang berbunyi di sela derasnya hujan.

taklama kemudian halte sudah dipenuhi anak manusia yang pulang sekolah menunggu anggkutan yang membawa mereka pulang.

Grey dan Endi nongol di balik kerumunan orang yang berlari menghindari rintika hujan yang menghujam mereka.

"Minggir ........ minggir artis mau lewat ...." kat Endi pada deretan orang-oarang yang berjubel dihalte.

Ketiga cewek yang dari tadi memerhatikan kedatangan mereka mrasa risih, terlebih lagi Adel.Grey dan Endi bediri tepat didepan ketiga cewek itu yang duduk dibangku yang disediakan dihalte.

Tiba-tiba sebuah mobil mewah meluncur perlahan dijalan yang tergenang air didepan halte. Mendadak mobil itu berhenti dan mundur ke belakang, berhenti tepat didepan Grey berdiri.Kaca mobil turun perlahan, Reina tersenyum manis pada Grey, Grey menjadi ge-er, melayang tinggi dan tinggi kemudian jatuh, Bruukk!!!!

"Grey, bidadari dari mana tuh ? udah cakep tajir lagi" bisik Endi.

“ Mo tau aja lo !" balas Grey.

Kini semua orang memasang mata dengan seksama kearah mereka. grey makin tebar pesona.

" hi na," sapanya

Maggie, Adel dan Salsa merasa heran, terlebih Maggie dan Salsa yang baru kali ini melihat Reyna.

" ihh... Grey sok kenal sok dekat bangat sih!" ujar Maggie sementara itu Endi maksain Grey buat kenalan dengan Reyna, tapi Grey tidak mngubrisnya.

" Grey, buruan ... ayo masuk! gw antar " kata Reyna. Grey kaget mendengar ajakan Reyna, Grey merasa hari ini dia adalah the lucky alamsyah eh salah the lucky boy !!

" Grey.. gue gimana? " tanya Endi kaget.

" Loe kan bisa naek bus ato angkot, oke coey! hee..hehe... " kata Grey pada Endi tapi matanya melirik sinis pada pada Adel cs.

Ketiga cewek yang dilirik sinis oleh Grey langsung buang muka, berlagak seperti tak melihat apa-apa. Grey kemudian buru-buru lari dan membuka pintu mobil mewah Reyna. Merci keluaran terbaru itu meluncur di jalan licin mrngantarkan Grey pulang. Semua mata yang ada disekitar tempat itu menatap tak berkedip hingga mobil mewah itu hilang ditelan kendaraan lain yang berlalu-lalang.

" Del, sapa sih tuh cewek " tanya Maggie.

" Tau ah.. pacarnya kali! "

" Tumben Grey gak pake motornya " celtuk Salsa.

" Motornya di bengkel, mungkin kemarin dia kecelakaan. Loe liat aja memar dan lukanya itu. " jawab Adel ketus.

Ketika mereka berada di dalam bus penuh penumpang hujan mulai reda, tapi mendung masih menggantung di ujung langit, gemuruh dan guntur sesekali mengagetkan orang yang mendengarnya.

" Ntar sore jangan lupa yach.. "pesan Adel ketika kedua sahbatnya turun dari bus.

Siangnya Adel sengaja tidur-tiduran sambil membaca buku tanpa sadar Adel tertidur dengan pulasnya, apalagi hari ini cuaca sangat mendukung untuk tidur bersembunyi dibalik selimut tebal

" Adeeelll.....!!! " teriak mamanya dari lantai bawah.

Adel masih tebuai dengan mimpi indahnya sehingga tak sadar kalau Maggie dan salsa telah mengacak-acak kamarnya mencari Adel yang tertimbun selimut tebal.

" Satu.... dua.... tiga!! " kata Maggie dan Salsa serempak membuka selimut dan berteriak " Adeeeeellll.... "

Bagai disambar petir Adel terlonjak bangundari tidurnya yang lelap.

" Kalian bedua ganggu tidur gue aja. Gue lagi mimpiin Zaldi yang hampir aja nembak gue tau! " ujar Salsa kesal dan kembali menjatuhkan badanya di kasur empuk.

" Hallloww.. what time is it? come on gals wake up! " pekik Salsa.

" del, Zaldi dah dateng tuh, dia udah nunggu di bawah. Loe gak maukan dimarahin karena ngaret? " kata maggie pelan.

Mendengar kata-kata Maggie, Adel langsung terperanjat dan segera bangun lalu menggambil langkah seribu ke kamar mandi.

" Loh.. Zaldinya mana? loe ngibulin gue yach? "

" Sabar aja non. Ntar lagi bakal nongol. " tandas Maggie.

Taklama kemudian Zaldi datang. Penampilannya sedikit berubah, dengan jacket hitam, topi hitam, ransel hitam, dari ujung rambut sampai kuku kaki hitam.

" Hari ini Zaldi berduka atau mo jadi anggota club the darkness, atau mo saingan ma Deddy corbuzer yang gothic banget. udah mendung jadi tambah mendung nih " kata Maggie sambil menatap Zaldi dari ujung bawah kaki hingga ujung atas topinya.

Adel menginjak kaki maggie untuk menahan komentar yang akan ia lontarkan selanjutnya.

Acara belajar dimulai dengan segera, Adel seperti biasa bersemangat menghadapi soal-soal bersama Zaldi, sementara kedua makhluk yang duduk di seberang mereka asyik memperhatikan mereka berdua sambil tertawa cekikan. Pukul tujuh lewat Zaldi pamit pulang. Maggia dan Salsa masih harus menyelesaikan tugas kelompok mereka yang belom kelar. Setelah selesai mereka pamit pulang. hari ini tak ada jemputan untuk kedua teman Adel itu. Adel megantarkan mereka sapai ke jalan masuk perumahan.

" dek... rumah Grey dimana ya? " tanya seorang pria paruh baya, mungkin pegawai bengkel diliat dari penampilannya yang memang ciri khas seorang montir.

" Eh, itukan motornya Grey, wow makin keren tuh!"

" kan udah gw bilang, motornya rusak mungkin aja ini orang ngantarin motornya" bisik Adel

" naaf... rumah Grey..."

" oh ya pak, dari sini lurus belok kiri nah rumah pertama yang adaring basket didepannya. ok" celoroh Maggie

" makasih ya dek"

setelah kedua sahabatnya pulang, Adel berjalan menuju kerumahnya ia memandang bulan malam ini, langit gelap tak adasetitik bintangpun dan bulan diselimuti kabut hitam.

Adel kembali teringat Grey, belasan tahun persahabatan Grey tidak pernah seperti ini sebelumnya, kalaupun mereka berantam paling cuma bertahan sampai 1 atau 2 hari, tapi sekarang peluang untuk baikan tipis. ia mengakui kalu ia memang salah tapi seharusnya Grey tidak boleh bersikap seperti itu...? kekanak-kanakan " desis Adel marah.

seminggu berlalu tampa kata baikan diantara keduanya. Adel sibuk dengan kegiatannya menjelang lomba, Grey sibuk dengan teman barunya, Reyna.

Semakin hari hubungan Zaldi dan Adel makin dekat. setelah mengantarkan Adel pulang, Zaldi selalu menyempatkan diri untuk mampir sekedar membahas soal atau bercanda ria bersama Adel dan tip malam Grey selalu mengamati keduanya saat Adel mengantarkan Zaldi kedepan rumahnya. terlihat olehnya Zaldi mengelus-elus rambut Adel sebelum menghidupkan mesin moturnya.

Grey semakin hari semakin benci pada Zaldi, tapi tak mau ambil pusing atas semua itu.

" kan ada teman gw yang baru, Reyna. buat apa gw mikirin orang sinting itu" katanya pada diri sendiri

dan setip Grey berpapasan dengan Adel entah dimana dikoridor, dikantin, di jalan, di perpus, dilapangan, dimana aja, Grey selalu dengan gesit menekan tombol-tombol hpnya dan dengan senyum dan sapanya yang lembut

" Hi, na... loe lagi ngapain? gw kangan nih ama loe. ntar gw main ketempat lo ya? ..." kata Grey lewat hp setiap saat Adel melihat tingkah Grey,semakin panas pula hatinya.

" Norak bangat sih!!! " sindir Adel

Grey makin pasang aksi ketika mengetahui kalau Adel cs termakan oleh tingkahnya

" loe kangen gak ama gw? gimana coklat yang gw titip kesatpam lo kemarin, udah lo terima" lanjut Grey lagi lewat hpnya.

Adel tak habis akal,

" Agie, gw pijam hp lo bentar donk!"

diterimanya hp dari tangan Maggie tanpa banyak bicara ia menekan sebuah nomor.

Tiba-tiba hp Grey berbunyi nyaring, Grey yang sedang senyum-senyum ngobrol lewat hp kontan saja kaget. mukanya merah padam saat memandang keAdel cs

" Mati loe... ketauan cuma mo manasin kita doank ... ha... ha ha pintar bangat aktingnya, bisa dapat piala oscar tuh!"

ledek Adel lagi sambil ngeloyor pergi diiringi kedua dayang-dayangnya.

Grey makin kesal

" Endi, sini loe!" terik Grey pada Endi yang saat itu menggoda Maggie dan Salsa.

" Ada apa sih loe! gak bisa liat orang lagi senang! "

" gw punya misi rahasia, lo harus bantu gw"

Grey kemudian berbicara sepelan-pelannya kepda Endi hingga cuma mereka yang tahu.

" tos dulu men...! " kata Endi

Mereka berdua lalu tertawa cekikan penuh kelicikan.

Bel pulang berdering nyaring, semua siswa Harapan Jaya berhamburan keluar kelas masing-masing. Hari ini Zaldi berencana akan mengantarkan Adel pulang. kedua sahabatnya dijemput oleh ayahnya masing-masing. Zaldi telah menunggu di depan pintu kelas Adel saat Adel hendah merapikan buku-bukunya.

" Cieh.. ditungguin tih! " celetuk Maggie

" Gue duluan yach, dag... maggie... dag Salsa. "

Adel meniggalkan kedua sahabatnya dan menghampiri zaldi.

" Ayook.. " kata Adel sambil menarik tangan Zaldi.

Cekikan kedua sahabatnya terdengar jelas di belakang Adel dan Zaldi. Adel balik ke belakang dan mengisyaratkan agar kedua temannya itu berhenti cekikan. Namun saat sampai di tempat parkir, mendadak Zaldi kaget melihat ban Vespa kesayangannya kempes. Kedua bannya kempes.

" Ada apa Di? " tanya Adel ikutan heran

" Ban gue dikempesin orang nih." seu zaldi kesal.

Grey dan Endi lewat di parkiran sambil menyemburkan asap knalpot di sekitar Adel dan Zaldi.

Dalam benakAdel ia tahu siapa yang melakukan tiu semua. tidak ada orang lain selain Grey. Dan terpaksa Zaldi mendorong vespanya hingga ke bengkel yang jaraknya cukup jauh dari sekolahan. Adel terpaksa naik bus, kedua temannya telah dijemput. Padahal Adel telah menyusun rencana akan mengajak Zaldi makan.

" Mana tadi pagi gak sempet sarapan lagi..lapar...lapar...panas..panas " gerutu adel saat menunggu bus yang tak kunjung datang. Adel makin kesal saat ia menelepon Papanya untuk minta dijemput eh Papanya masih sibuk meting.

" Apes gue ni hari! "

Sore harinya Zaldi kembali menjemput Adel dengan vespa kesayangannya. Grey yang kebetulan asyik mendribel bola basket di halaman sempitnya sengaja tidak melihat mereka padahal ekor matanya masihmencuri pnadang ke arah mereka.

" Oh.. masih nekat juga rupanya profersor kita yang satu ini.! "desah Grey jengkel.

Sudah tiga hari berturut-turut ban Vespa Zaldi dikempesin orang, hari berikunya bannya benar-benar bocor ditusuk paku. Bahkan lebih dari itu di laci meja Zaldi terdapat bungkusan yang berisikan bangkai tikus dan juga terselip surat kaleng dengan nada ancaman buat Zaldi.

Zaldi tidak mengambil pusing akan hal itu, menurutnya itu cuma kerjaan orang usil, paling nanti berhenti sendiri. Beda dengan Adel, Adel yang kebetulan mendengar informasi dari si miss gossip sekaligus super model, Gwen.

" Eh- eh tau gak, tadi gue denger Zaldi anak aksel yang sering ma Adel itu loh, kemarin di laci mejanya ada yang naruh bangkai itkus. ihhh jijik banget deh. Trus tadi ada surat kaleng juga loh kalo gak salah gini isinya Eh Zaldi jadi orang jangan sok kecakepan loe!!! sok cool loe!, loe kira loe udah hebat apa. enek tau gak gue liat muka loe di sekolahan ini! ngeri banget kan? " papar gwen yang dijuluki super model karena berpuluh-puluh kali ikut daftarin diri jadi model di majalah remaja tapi tidak pernah lolos.

Pulangnya Adel langsung menemui Zaldi dan memaknya unuk menceritakan semuanya. Tidak puas mendengar cerita Zaldi, Adelpun meminta surat kaleng itiu. Zaldi tak sanggup menolak, dia kembali ke kelasnya dan mengambil kertas itu dari dalam laci. Adel menerima kertas dari tangan Zaldi, diamatinya tulisan pada kertastiu.

" Gue tau..! "

" Loe tau apa Del? " tanya zaldi heran.

" Gak pa-pa koq, yook pulang. "

" Gue gak pake vespa gue lagi, kalo gue bawa ntar masuk bengkel lagi dah. "

Napas Adel sesak, gara-gara dia Zaldi juga ikutan kena getahnya.

" Gak bisa dibiarin, Grey makinhari makingak waras. " kata adel dalam hati. tanpa dicari mata Adel menangkap sosok yang dipikirkannya, Grey.

" emm... Di, loe tunggu sini bentar yach. "

Adel mendekati Grey yang akan menstarter motornya. Adel langsung ambil nada tinggi dan berkata

" Grey, sebenarnya mo loe tu apa sih. Gue tau lo yang ngempesin bannya zaldikan?dan lo juga yang ngirimin bangkai tikus plus surat kaleng itu kan? loe pikir loe udah hebat banget apa? heh!? "

" Jangan asal nuduh donk! mana bukitnya, negara kita ini negara demokrasi jangaan asal nuduh! " elak Grey cuek.

" Nih.! loe pikir gue gak tau tulisan endi temen loe itu kaya gimana? " kata adel seraya melemparkan kertas yang dipegangnya.

Grey pucat, dia sudah di skak mat!

" Eh pernah gak sih loe mikir, udah berapa hari dia keluar masuk bengkel, pompa banlah, ganti banlah. Loe cuma tau nyusahin hidup orang aja. Dia, Zaldi, bokapnya dah meninggal dan asal loe tau dia cuma hidup pas-pasan dengan gaji pensiun bokapnya. Bagi loe, duit itu gampang. Tinggal loe minta ma bonyok lo. Nah dia, coba lo pikir. Loe masih punya otakkan? masih punya hatikan?. Oke kalo loe masih marah ma gue, gue tau gua emang salah. Tapi jangan kaya gini, loe lampiasin amarah loe ma orang yang jelas-jelas gak ada salah apa-apa ama loe, pengecut loe! "

grey mati kutu, mulutnya terkatup rapat. Bagai disambar petir di siang bolong kata-kata Adel menyusup masuk ke dalam telinagnya. Adel berjalan meninggalkan Grey yang masih terpaku di atas motornya. Untung saja sekolah agak sedikit sepi tidak seperti biasanya yang selalu di penihi anak-anak yang ikut kegiatan eskul.

" Ada apa sih? loe knapa ribbut-ribut ma dia? " tanya Zaldi

" Gak pa-pa koq "

" tapi? "

" Udah gak pa-pa koq. Oh iya di, lombanya senin nanti, sekarang udah jumat, gue takut banget, soalnya gue baru kali iini iktu lomba yang ginian.

" Udah gak pa-pa. Menagng ato kalah sama aja yang penting kita dah berusah semaksimal mungkin. " Kata Zaldi sambil mengacak-acak rambut Adel yang hitam sebahu.

*

Juz a friend

" D

i, ... gw takut!!" bisik Adel pada Zaldi saat lomba akan segera dimulai

" gak apa-apa. lagian lombanya tertulis jadi punya banyak waktu untuk berpikir."

" tapi ..."

" stt. gak boleh nyia-nyiain pengorbanan loe yang jalanin selama ini oke?" nasehat Zaldi lembut.

tes tertulispun dimulai, Zaldi dan Adel terpisah jauh. Zaldi diruangan sebelah dan Adel ruangan yang satunya, ketika semua peserta lomba masuk ke ruangan masing-masing, Adel dengan jelas melihat cewek yang bersedan mewah mengantar Grey pulang waktu itu.

Reyna yang merasa di perhatikan, dengan manis tersenyum kearah Adel,Adel salah tingkah dan membalas senyumannya.

3 jam berlalu 60 butir soal sudah mereka selesaikan. Adel tidak sabar untuk berkenalan dengan Reyna.

" Hai " sapa Adel

" Hai " balas Reyna manis

" lo dari SMA taruna yach?" tanya Adel

Reyna menganguk pelan. SMA taruna memang terkenal, murid-muridnya rata-rata pitar, anak gedongan semua.

" lo temannya Greykan? Adel ragu-ragu bertanya

" eh ... iya. lo kenal ma Grey?"

" gw satu sekolahan ma dia, malah tetangga lagi"

Dari obrolan mereka sebelum menunggu pengumuman pemenang lomba Adel mengetahui bagaimana awal perkenalan Reyna dan Grey.

" oh... jadi karna kecelakaan itu tuh rupanya"

" ya gitu deh!!!"

" trus, kalian udah jadian? " tanya Adel lagi

" maunya gw gitu. tapi... gw takut nyatainnya.

gw gak berani, gw takut del. dia belum punya gebetan kan?"

" belom, kalo lo mo tembak, tembak aja. cewek kaya lo mana mungkin ada yang nolak" puji Adel

Reyna tersipu, rona merah merekah di pipinya.

dua jam berlalu, panitia lomba mengumumkan pemenang lomba.

" dari kelas satu, pemenang pertamanya Reyna, dari Sma taruna, kedua Gita dari SMA putri, dan pemenang ketiga adalah Adel dari SMA Harapan jaya."

" selamat ya Na. berarti nanti lo bakal Go internasional" kataAdel.

" lo juga selamat yach"

" untuk kelas dua, pemegang pertama Ari dari SMA taruna, juara kedua Zaldi dari SMA harapan jaya" dan juara ketiga Dini dari SMA merah putih." Zaldi terduduk lesu, gak ada salah satu diantara dia dan Adel yang masuk menjadi juara satu, pak Erdin dan pak Ari yang mendampingi mereka cukup puas dengan hasil yang mereka peroleh, yah meski mereka sedikit kecewa karena harapan mereka untuk go internasional pupus sudah.

" Di, sori yach, gw gak bisa jadi seperti apa yang kita harapkan. gw cuma bisa sampai segitu, sori ya ... lo gak marahkan ma gw"

" Udahlah, kan gue dah bilang menang atau nggak nggak ada masalahnya, Taruna memang anak- anaknya pada pinter, lagian juara tiga atau runner-up gak buruk-buruk amat heeehee..... " Zaldi memaksa tertawa

tiba-tiba Adel sadar, kekhawatiran menyelimuti pikirannya

" waduh gawat,,, kalo gak ada lomba lagi berarti ksempatan gue buatdeket ma Zaldi main kecil donk. kudu ngatur siasat nih, mmmm...gimana yach?? "

Adel tersadar ketika matanya menangkap seraut wajah yang tengah memandangnya begitu dekat... tinggal semili dari batang hidungnya yang mancung kecil.

" Lo knapa Del? "

" gak koq, emmm... gue..gue.. cuma gue sedang berpikir kalo setelah ini apa kita bisa terus bersama? emm maksud gue temenan kayak gini.. "

upsss...! Adel menyesali tiap huruf dalam kalimat yang baru ia lontarkan, tinggal tunggu reaksi Zaldi mendengar kata- katanya tadi, hati Adel berdebar tak karuan. Zaldi menatap wajah Adel dalam-dalam, Adel makin salah tingkah pipinya kembali merekah merah.

" Ya jelaslah, satu bulan adalah waktu yang cukup untuk mengenali cewek sebaik dan semanis lo. "

Oh God, apa tadi yang baru dibilang Zaldi, oh God.. Adel terbang rasanya Zaldi telah menenumbuhkan kembali sayap-sayap putih kecilnya yang telah terkulai patah.

" Emm..Di, besok sore lo ada acara nggak? " tanya Adel ragu- ragu

" Kayaknya gak ada tuh. "

" Kita... emm besok sore kita jalan yook, itung-itung buat refreshing " kata Adel gugup sambil menaut-nautkan jemarinya.

" Boleh... kkoe besok gue jemput ya. "

Yesss ...!! yess! berhasil - berhasil...! teriak adel dalam hatinya.

Jam dinding di rumah Adel berdetak dan berbunyi empat kali. Adel berharap- harap cemas sambil menunggu kedatangan Zaldi. Ia kembali mematut dirinya di depan cermin. Bergaya ala model yang sedang berjalan diatas catwalk memerkan kecantikan mereka.

" Adel, gila lo..! "katanya pada diri sendiri berusaha mengendalikan kegilaannya. Taklama Adelpun turun, mamanya tengah asyik menonton telenovela kesayangannya.

" Duh anak mama, mo kondangan yach? rapi amat."

" Gak koq ma cuma mo jalan- jalan aja, refreshing gitu. "

" Sama siapa? Maggie atau Salsa "

"Bukan ma mereka ma. Ntar mama liat aja deh. "

" Oh iya, gimana? kalian dah baikan? "

" Maksud mama Adel ma Grey? itu sih mungkin belom saatnya ma. Biar kita bedua ngoreksi diri kita masing-masing dulu ma. "

" tapi Del, kalian gak boleh musuhan hanya gara-gara masalah sepele, apalagi kalian temenan udah dari kecil sayang.. Coba Adel pikir. Pokoknya mama gak mau dengar alasan apa-apa lagi kalian harus baikan secepatnya."

" Ihh mama itu namanya pemaksaan, melangar HAM...."

Ning..... nong..... kalimat Adel terpotong oleh suara bel yang baru dipasang empat hari yang lalu.

" Dag Mama... Adel pergi dulu. " Adel berlari meninggalkan mamanya menuju pintu depan dengar riang.

" Del ingat pesen mama. Hati hati di jalan, jam sepuluh udah ada di rumah. kalo ada apa-apa telpon ya sayang.. " teriak mamanya yang masih belum beranjak dari depan tv. Sebelum Adel pergi bersama Zaldi ia masih menyempatkan diri untuk berbasa-basi, Grey yang kebetulan sedang bermain basket di halaman sempitnya itu menatap tak percaya.

" Bukannya lomba dah gak ada lagi. Koq si sinting itu masih berani dateng sini sih " desah Grey. Jreng.... lampu di otak error Grey menyala.

Adel naik ke Vespa Zaldi, vespa Zaldi bergerak perlahan. Bruuuk...!!! Vespa zaldi oleng, tapi mujur masih berppihak pada Zaldi vespanya tak sampai jatuh. Zaldi dan Adel kaget, bola nyasar dari lapangan mana nih? Untung bola itu cuma mengenai helm Zaldi jadi sakitnya tak seberapa. Zaldi berhenti, Adel turun. Grey nyengir seperti anak tak berdosa ia mulai berkata

" Sorry gak sengaja. Bolanya melenting dan nyasar, sorry yee.."

Zaldi diam saja, ia masih bisa menahan emosinya.

" eh Grey, mo lo tuh apa sih.... " kalimat Adel terpotong, zaldi menarik tangan Adel dan mengisyaratkannya untuk diam dan naik ke boncengannya.

Sore itu bagi Adel adalah sore terindah yang pernah dilewatinya, jalan-jalan di taman sambil makan es cream dan ngasih makan brung merpati di tepi danau di tengah taman, shoping di mall, maen games seru, dan nonton film nya Jimm Cary aktor serba bisa di Lemony Snicknets' Unfortunated Event' Dan satu hal yang pasti dilakukan Adel di bioskop adalah memandang wajah zaldi tanpa berkedip apalagi saat tangan mereka bersentuhan ketika akan mengambil popcorn layaknya film-film yang lagi trend saat ini. Sebenarnya Adel ingin lebih lama lagi bersama Zaldi tapi pemberlakuan jam malam oleh mamanya tak boleh dilanggar, kalau tidak itu adalah hari terakhir Adel diizinin keluar sama cowok sampai malam. Hp Adel bergetar, untungnya tidak nyetel dering kalo gak seisi bioskop bisa menjadikan Adel bahan omelan.

1 pesan diterima

Del, km dimn? papa udah uring2an tnyain km. cptn plg.

Kita udh tnggu nih.

Mama, padahal tadi baru diomongin, kata Adel dalam hati

Adel msh nnton ma, tlg ma kshtw pa2, hr ini adel pngen refrsh so ma2 pliz bntuin adel. tanggung filmny dah ampir abiz nih ma. Dag mama chayank..

Pesan Adel terkirim, Adel berharap mamanya bisa bantu. taklama kemudian filmpun berakhir, Adel dan Zaldi keluar dari bioskop dengan wajah ceria.

" Thanks ya Del lo dah mau nemenin gue, lo gak marah kan? "

" Loh, koq terima kasih seeh? sebenarnya gue donk yang omong, kan gue yang ngajak. Buat apa juga gue marah ma lo, tapi.... bonyok gue yang marah kalo gue gak sampai di rumah sebelom jam 10. " jawab adel polos.

" Kalo gitu, tunggu apa lagi, yook gue antar lo pulang, terlambat semenit gak pa-pakan? "

" Tauk ah.. "

Indahnya malam ini, ditudungi langit gelap bertaburan seribu bintang berada di belakang Zaldi, Adel yang merapatkan jaket Zaldi yang diberikannya sebelum mereka meninggalkan bioskap.

" Hangatnya....emmmm " dalam hati adel berbunga-bunga.

Waktu tinggal sepuluh menit lagi tepat jam sepuluh saat Vespa Zaldi berhenti di depan rumah adel.

" Di, lo gak mampir? " kata Adel seraya melepaskan jaket dan memberikannya pada Zaldi.

" Gak usah laen kali aja. Met malam ya... "

" Di, makacih yah... dag. " adel mengiringi kepergian Zaldi.

sampai di kamarnya, Adel segera menelpon kedua sahabatnya menceritakan kejadian tadi sore.

" Gie, gw happy banget... im a happy girl! kita makan es cream berdua, jalan-jalan, shopping, ngasih makan merpati, dan nonton. pokoknya gw gak bakal lupain semuanya seumur hidup gw, Ggie."

" Del, kayaknya lo tinggal tunggu dia nembak aja tuh"

" ya,iya lah, kalo ada kesempatan buat dia nembak ngapain juga gw yang nembak duluan.

tiba-tiba pintu kamar Adel terbuka. Adel kaget dan segera menutup pembicaraannya dengan Maggie.

" hallo tante, " sapa Adel kaget pada tante ira, mamanya Grey.

" tante gak ganggu Adelkan ?"

" emm... enggak kok tante"

" Adel, knapa akhir-akhir ini Adel gak pernah main kerumah. masih marahan ma Grey? tante heran, kalian berdua udah gede masih juga kayak anak-anak, kalian udah kelas satu SMA kok masih juga kayak kelas satu SD. Adel masih mau baikan sama Greykan?

Adel diam, permusuhan mereka berdua telah membuat orang tua mereka ikut ambil pusing. baru satu minggu lebih musuhan terkesan sudah berabad-abad. Awal permusuhan Adel memang merasa sepi, tak ada jemputan, tak ada cokelat tiap pulang sekolah, tak ada tawa meledak khas Grey, tak ada deru motor didepan rumahnya tiap pagi, tidak ada curhat di balkon sambil menatap bintang, tapi akhirnya Adel bisa beradaptasi, selain Grey dia masih punya orang lain, masih punya teman-temannya dan juga Zaldi.

" Del... kamu masih mau bersahabatan ma Grey?

Adel kaget mendengar pertanyaan tante ira. Adel bimbang, bayangan usil Grey hilang muncul di pelupuk matanya sewaktu dia memarahin Adel siang itu, sewaktu Grey menatap Adel di koridor sekolah, sewaktu di haltte saat hujan kali itu, saat telpon-telponan itu tentang ulah Grey terhadap Zaldi yang benar-benar keterlaluan. Adel mendadak pusing.

" Del ... kok diam, kamu masih mau baikan lagi kan?"

sinar mata tante ira penuh harapan, seakan berkata

" ayo del, maafkan Grey. kalo tidak kamu akan menyesal seumur hidup, ayo cepat!!!"

Adel memejam matanya dan berkata

" iya tante Adel mau baikan koq"

" oke... ayo" kata tante ira seraya menarik tangan Adel.

" mo kemana tante ..... ???!" tanya Adel heran

" loh katanya mau baikan , Ayo Grey tunggu kamu tuh di bawah"

" Haa???" cuma itu yang bisa Adel keluarkan dari mulutnya.

" Helloow apa gw sekarang sedang mimpi, kalo benar-benar mimpi mending cepat sadar deh" katanya pada diri sendiri saat tante ira menarik tangan Adel menurungi tangga.

sampai dilantai bawah tampak Grey duduk manunduk diruang keluarga sedangkan mama papa asik ngobrol bersama papa Grey.

" udah, tante tinggal dulu " kata mama Grey sambil menundukan Adel di sofadisamping Grey.

Grey dan Adel sama-sama salah tingkah. mereka berdua tampak seperti orang yang baru pertama kali bertemu.

" emmm..." kata Adel dan Grey bersamaan keduanya sama-sama kaget dan sama-sama salah tingkah

" udak lo duluan aja" kata Grey

" udah lo duluan yang datang kesini"

" ok, Del lo mau gak maapin gw. gw tau gw udah banyak salah malo, gw memang egois del. gw janji gw bakalan buat seoerti itu lagi lo maukan maafin gw"

" kalo gak ngapain juga gw ada disini ." kata Adel sambil tersenyum.

Grey memandang wajah Adel yang tengah tersenyum kearahnya . secara refleks Grey langsung merangkul adel. Adel kaget dan tak bisa menghindari lagi. Adel telah tenggelam dalam pelukan Grey. untung Grey wangi, kalo tidak???

" Grey maafin gw juga yach. gw juga terlalu egois, gw terlalu mentingin perasaan gw sendiri. lo juga mau maafin gw kan?"

" pasti Del... pasti" jawab Grey sambil membelai rambut Adel .

untuk beberapa saat Adel tenggelam dalam buaian Grey hingga sadar papa dan mama Grey memanggilnya untuk pulang.

" Hari ini, benar-benar menyenangkan. semoga besok lebih menyenangkan lagi" kata Adel sebelum menutup matanya untuk tidur.

malam berlalu dengan indahnya. bintang turut mewarnai kebahagian Adel, bulan sabit melengkung indah tergantung di pekat malam. saat Adel telah tenggelam dalam bunga tidurnya Grey masih belum bisa memejamkan matanya. dia masih punya satu masalah yang belum ia selesaikan. masalah hatinya yang selama ini ia pendam dalam- dalam hanya untuk menjaga keutuhan persahabatan mereka.

" Adel gue sayang banget ma loe Del, kalo aja bulan ma bintang bisa ngomong, pasti mereka bakal ngasih tau loe tentang perasaan gue yang selama ini tersiksa tiap siang dan malam.

Sorry n Goodbye

A

del kembali menemukan harinya yang hilang bersama Grey. Tapi sesuatu yang terpendam dalam lubuk hati Grey tak pernah ia sadari walau hadirnya begitu nyata dalam harinya.

" Del, gue dah jadian..! " seru Maggie riang

" Haa?! ma sapa sih? " tanya adel keget

" Ma sapa lagi kalo bukan Endi si cakep but slebor " sambung Salsa

" Apa..?? ma Endi? sumpe loe?! "

" Yeee, Adel sahabat gue yang paling lemot, kalo cinta udah bicara semua jadi bisa Del " papar Maggie

" Gue juga Del, malam ini Kiko ngajak gue nonton. " salsa tersipu

" Ha? Kiko....? Kiko yang tukang bolos di kelas 2 ips 6 itu?

" Yee itu mah bukan " kata maggie geram

" Jangan-jangan kiko temen band Grey! " tebak Adel

Salsa dan Maggie menganguk cepat

" Elo kenal ma Kiko? " tanya Adel tak percaya

" Gue dikenelin ma Endi seminggu yang lalu waktu gue shoping ma maggie"

" Heyy.. kalian bedua masih normalkan? atau gue yang error ?

" Bodo..! " seru maggie dan salsa kompak.

Seseorang memanggil nama Adel dari belakang, ketiganya serempak berbalik.

" Grey..? " seru mereka lagi

" Del gue mo ngomong sesuatu ma loe. "

" Masalah apa sih Grey.. ngomong aja? "

Kedua sahabatnya mundur menjauh dari tempat itu.

" Gak bisa disini Del. ini...ini.. "

" Ya udah ntar pulang sekolah aja. sekarang gue mo nraktir tu kuntilanak bedua. dag Grey..."

Grey menahan napas dalam dalam, pulang sekolah tinggal dua jam lagi. Gak lama asal sabar menunggu. Dan karena janji tadi pelajaran terakhir Grey tak bisa konsentrasi sama sekali. Bayangan adel memenuhi pelupuk matanya.

" Gley.. kamu janji gak bakalan ninggalin Adel kan? "

" Iya Del, aku janji. Aku akan telus jagain kamu, aku akan telus belsama kamu. pokoknya kita gak boleh belpisah. iya kan del "

Kenangan masa kecil Grey terlintas menyelip masuk disela-sela rumus-rumus kimia yang mampir ke otak Grey. Grey tersenyum ketika mengingat janji masa kecil mereka.

" Oi.. man, elo knapa sih. si killer dari tadi ngeliatin loe tuh " endi menyikut lengan Grey

Grey tersadar, si killer tengah menatapnya penuh awas. Bersyukurlah bel pulang berdering nyaring hadir sebagai pahlawan bagi Grey. Secepat kilat Grey telah berada di depan kelas Adel.

" Elo koq aneh banget " komemtar Adel

" Del kita mampir ke café bentar ya? Gue traktir es cream mau gak? "

" Es cream plus coklet " tawar Adel

Grey melarikan motor gedenya ke café yang biasa menjadi tempat mangkal dia dan teman- temannya. Setelah memesan escream gede dengan strowbery creeps pilihan utama anak sekolahan di siang yang panas membakar. Grey duduk dan ingin segera mengutarakan isi hatinya.

" Loe mo ngomong apa? " tanya Adel sambil menyeruput es cream vanillacoklat kesukaannya

" Gue.... sebenarnya gue.... "

Ringtone welcome to my life-nya simple plan berdering nyaring

Sialan nih ponsel umpat Grey dalam hati

" Reyna? Del bentar ya.. " Grey meninggalkan Adel yang tengah menghabisi escreamnya.

" Hallo..." suara lembut Reyna dari seberang

" Hallo Na, tumben loe nelpon. kangen ya ma gue? "

" Iya nih, kata dokter sih gitu. "

" Elo gak lagi sakit kan? "

" Gak sih, tapi gue sakit karna kangen ma elo "

" Ah elo bikin gue ge-er aja nih.."

" Grey... "

" Hmm.. ada apa? "

" bentar malam elo bisa gak dateng ke rumah gue ? " tanya Reyna

" Emmm... " grey masih binggung

" Plizzz Grey gue mohon... kalo loe gak bisa biar gue yang ke tempat loe aja "

" Emang lo o ngomong apa sih, kaya sensitif banget "

" Makanya lo harus dateng. Kalo lo masih nganggep gue temen lo harus dateng titik. ! "

" gak pake koma nih? ngomong sekarang aja "

" gak bisa... "

" Usahain donk biar bisa "

" Udah... tapi tetep gak bisa "

Hampir sejam lebih Grey ngobrol di telepon. Mungkin saja berjam-jam lamanya kalau hp Grey tidak berbunyi tanda baterai lemah.

" Sorry Del, loe lama nunggu gue "

" Udah ngomongnya? sekarang pulang yook " kata Adel sambil mengucek-ngucek matanya.

" Loh? guekan belom ngomong ma loe "

" Udah nanti aja. Gue udah ngantuk berat nih, semalam gue begadang ampe jam dua, ngerjain kir gue. Udah yook " kata Adel sambil menarik tangan Grey dengan paksa.

Grey kembali pupus... hatinya seperti dicincang- cincang, diiris-iris, disayat- sayat, dicabik-cabik pokonya di- semuanya deh. Grey terpaksa menururti adel, tidak tega juga dia memaksakan kehendaknya apalagi melihat Adel yang sudah duduk terkantuk-kantuk hampir mematuk meja maka pulanglah mereka ke rumah.

Grey terbangun kaget, jam telah menujukkan pukul setengah tujuh.

Mati gue, Reyna pasti dah nunggu nih. Grey mengambil langkah seribu menuju kamar mandi, secepat kilat me-mix 'n match gayanya yang tadi tidur berpakaian osis dengan gaya casual, style favoritnya.

" Ma, Grey pergi dulu ma. "

" Mo kondangan? anak mama rapi amat.."

" Ada janji ma temen ma. "

" Hati- hati, pulang jangan larut dan juga .."

" Jangan ngebut, itukan yang mau mama bilang. oke ma. "

Grey melarikan motor kesayangannya dan berhenti tepat di depan istananya Reyna. Setelah berbasa- basi dengan satpamnya, Grey masuk, dan ternyata benar Reyna telah lama menunggunya. Ketika Grey dipersilahkan masuk terdengar irama dentingan piano yang mengalun indah dan mampu menghipnotis pendengarnya. Taklama, dentingan piano itu berhenti disusul kehadiran Reyna di ruang tamu tempat Grey berada.

" Sorry Na telat. "

" Gak pa-pa, gue pikir lo udah gak mau dateng lagi. "

" Gak mungkin gue gak dateng. heeh….heheh " kata Grey sambil mengaruk-garuk kepalanya yang tak gatal. Reyna segera menggapai tangan Gery dan menariknya menuju taman di samping rumahnya.

" Woow.. " seru Grey takjub melihat keindahan taman itu

Taman yang indah, kolam renang terpahat di tengah taman, lampu tama yang berkelap-kelip indah, bunga-bunganya, dan semua isi taman itu benar-benar membuat Grey takjub. Mereka duduk di bangku taman di pondok kecil tak jauh dari kolam renang, cahaya remang-remang lilin menerpa wajah kedua anak manusia itu. Lama mereka terdiam hanyut dalam pikiran masing-masing. Tiba-tiba Reyna membuka mulut mengawali pembicaraan itu.

" Grey.. loe tau knapa gue bela- belain loe buat datenng kesini..? "

" Ya jelas enggak lah kalo elo nggak ngasiih tau. "

" Sebenarnya besok gue berangkat ke Jerman. Karena gue menang di lomba itu makanya gue harus pergi gak boleh nggak. "

" Trus hubungannya ma gue? " tanya Grey tak sabar

" Ya.... ya nggak ada sih tapi.. "

" Tapi apa? "

" Emmm.... Grey jujur gue suka banget ma elo. Gue cinta elo Grey. Mungkin bagi loe gue cewek norak yang nembak cowok duluan tapi Grey gue nggak bisa ahan lagi perasaan gue ini yang tiap hari kian nyiksa gue. Dan sebelum gue berangkat gue pengen denger jawaban itu langsung dari elo "

Grey diam, pandangan lembut mata Reyna membuat hatinya luluh seketika.

" Grey, terserah elo mo jawab apa. yang penting gue udah ngeluarin isi hati gue selama ini "

" na, gue gak nyangka kedekatan kita selama ini udah buat loe jatuh cita mague. tapi jujur na, cinta gue hanya untuk seorang cewek yach meski gue gak tau dia cinta ma gua pa nggak. Sorry ya na, gue gak bermaksud..."

" gak pa- pa Grey. gue dah siap untuk keputusan ini " kata Reyna diiringi buliran air mata bening yang menitik perlahan dari sudut matanya.

" Na,, sorry.. gue kaya gini karena gue gak mau nipu elo, nipu diri gue, nipu semua orang. so pliz na elo harus ngertii. "

"Gak pa-pa gue ngerti. Setidaknya gue udah tau pasti jawaban dari elo so kalau gue berangkat nanti gue gak bakal terbebani lagi dengan perasaan ini. "

" Na, kapan lo balik. Elo gak selama-lamanya disana kan? "

" Awalnya dari panitia putusin cuma dua bulan, tapi mulai detik ini gue gak tau kapan gue bakal pulang, mungkin setahun, dua tahun, tiga tahun atau mungkin selama- lamanya gue tinggal disana. "

" Na, maapin geu Na... "

" bukan salah elo koq Grey, cinta itu gak bisa dipaksain. Oke, sekarang elo pulang gih. gue dah banyak ngerepotin elo. oh iya, gue juga harus packing barang gue "

" Na..." kata Grey saat Reyna bangkit meninggalkan Grey. Grey pun segera meninggalkan tempat itu dan pulang ke rumahnya, awalnya ia ingin ke rumah Endi tapi diurungkan lagi niatnya itu mengingat Endi malam ini ada acara tersendiri ma cintanya.

Di kamarnya, pikiran Grey makin buntu, sengaja ia memutar volume tapenya besar-besar, suara Chester Linkin Park meraum-raum memenuhi seisi kamarya. Ia bangkit dari depan laptop-nya dan meraih ponsel bercover bendera USA

Na maapin gue. gue gak pntes bt elo. Lo bisa cari cwok laen yg lbh baik dari gue. Smga lo bisa dapet cwok yg bnr2 cnta ma elo n yg psti cwok itu lbh baik dr gue. N 1 lg, mga lo sukses disana ya .

Sms Grey terkirim. lama ia menanti balasan dari sms-nya, tapi tetap tak ada bunyi ponselnya yang menunjukkan pesan masuk dari Reyna. Grey menepis semua kejadian tadi, ia beralih ke Endi dan Kiko

Endi ma Kiko pasti lagi asyik ma ceweknya nih. Enak aja ngajak gue ikutan nonton, nggak mau gue jadi kambing congek disana, apalagi nonton film gak jelas, sok romantis banget tuh orang bedua, mau aja ngikutin Maggie dan Salsa nonton film cinta- cintaan nggak jelas, hiiiii, gumam Grey mengusir rasa bersalahnya pada Reyna. Grey beranjak dari laptop-nya lagi dan membuka pintu teras atas rumahnya. ia habiskan waktu berjam-jam di balkon kamarnya itu, memandang langit, memandang indahnya bintang- bintang yang bertaburan di langit. Bulan purnama melingkar indah digelap malam. Mendadak bulan menjadi wajah Adel yang tersenyum manis kepadanya, Grey kaget, dikucek-kucek matanya dan dilihatnya lagi ke arah bulan, ternyata wajah Adel sudah hilang. Grey menarik napas dalam dan tertawa hambar.

" Del, ntar sore ke café yook. Kita nanti manggung loh. " ajak Grey keesokkan harinya.

" Boleh, tapi elo ntar duluan aja nggak usah bareng gue, solnya gue juga harus ke rumah Zal...ups.. " Adel memotong kalimatnya.

" Ke rumah sapa? " desak Grey

" Ke rumah... eng....mmm.. ke rumah Zaldi, gue mo ngembaliin bukkunya yang gue pinjam. "

" Knapa gak besok aja sih. " Grey terlihat mulai emosi.

" Emmm oke deh. udah nggak usah sensi gitu deh. "

" Oke, jangan ngaret ! "

" Ya elah, situ yang biasa ngaret. " kata Adel sambil mencubit lengan Grey.

Kepala Grey berputar ke kiri dan kanan, ke atas ke bawah mencari batang hidung Adel yang ditunggunya dari tadi. Sepermpat jam kemudian Adel muncul dengan tergopoh- gopoh

" Grey, sorry telat "

" Knapa telat "

" Idihh, knapa? udah kangen ya ma gue? "

" Belagu loe "

Taklama kemudian Grey cs tampil membawakan beberapa lagu yang lagi booming. Lagu terakhir Grey bangkit dari tempat duduknya di belakang drum dan menuju ke depan. Entah negosiasi apa yang ia lakukan dengan Endi akhirnya Endi beralih ke posisi Grey dan Grey mentok di depan stand mic sebagai vokalis tembak.

" Lagu ini special buat Adel " kata Grey sambil menunjuk ke arah Adel diikuti tatapan mata semua penghuni kafe. kontan saja Adel kaget sekaligus MALU!

AKU TAK BISA LULUHKAN HATIMU

DAN AKU TAK BISA MENYENTUH CINTAMU

SEIRING JEJAK KAKIKU BERGETAR

AKU TLAH TERPAUT OLEH CINTAMU

MENELUSUP HARIKU DENGAN HARAPAN

AKU MASIH TERHANYUT DALAM MIMPIKU

SESUNGGUHNYA AKU INGIN MEMELUKMU

MENDEKAP PENUH HARAPAN TUK MENCINTAIMU

SETULUSNYA AKU AKAN TERUS MENUNGGU

MENANTI SEBUAH JAWABAN TUK MEMILIKIMU

..................................................................................

Hingga beberapa saat suara Grey yang bisa dibilang cukup untuk menyaingi Fadli memenuhi ruang café. Semua orang memandang takjub kepada Grey. tepuk tangan riuh rendah saat Grey mengakhiri lagunya. adel sendiri tidak habis Grey punya bakat yang kelewat terpendam. setelah itu gery segera menemui Adel.

" Del...."

" loe hebat banget Grey, gue gak nyangka banget elo bisa sehebat tadi. elo bener-bener bikin gue shock. "

Grey tak mendengar kata-kata Adel, ia meraih tangan Adel dan menggenggamnya erat.

" Del... gue cinta ma elo. Del .. "

Adel kaget ia berharap telinganya salah menangkap sinyal suara Grey.

" Ya... ya jelas cinta lah, kan elo sobat gue. " kata Adel salah tingkah

" Del, bukan sebagai sahabat atau juga kakak. Terus terang gue cinta ma elo Del, jadi cewek gue ya Del... "

" Grey... Grey sadar donk Grey! " adel melepaskan genggaman Grey.

" Del... gue udah sadar, dari dulu gua juga udah sadar gue cinta ma elo"

" Sorry.. Grey tapi gue gak cinta ma elo, gue... gue nggak bisa nerima loe jadi cowok gue. terserah elo mo ngartiin kedekatan kita kaya gimana. Gue... gue udah terlanjur cinta ma Zaldi. Maafin gue Grey " Adel bangkit meninggalkan grey yang duduk terpaku. Hatinya hancur berkeping- keping, rongga dadanya sesak, ia merasa tubuhnya telah dijatuhi benda seberat 1000 ton. pedihhh...perihh..

Inikah rasanya kalo ditolak orang kata Grey dalam hati. Ingin ia berteriak, menangis tapi tak setitikpun airmata yang berhasil keluar dari pelupuk matanya. Air matanya mengalir ke dalam, ke dalam jiwanya dan terus membanjiri ruang hampa di dalam sana.

Grey hari ini tidak masuk sekolah, tapi Adel seperti biasa menjalani rutinitasnya seperti biasa.. Kringgggggg......

Bel istirahat berdering nyaring menandakan waktunya mengisi perut.

" Del..ke..marin elo kna..pa ma Grey? " tanya MAggie sambil menggigit pentol baksonya

" Haaa? kemarin? gak ada pa-pa koq? "

" Del jujur ma gue. gue dah tau koq semuanya dari Endi "

" Bagus deh, gue gak perlu capek-capek ceritain ke elo-elo pada. " jawab Adel ketus

" Trus lo gimana ma dia selanjutnya ? "

" Biasa aja, mungkin dia perlu belajar buat gak cinta ma gue, makanya dia gak masuk."

" kasihan Greynya kan? " kata Salsa

" kalo elo kasian pacarin aja si Grey "

" Loh? koq elo ngomong gitu sih? " tanya Salsa kaget

" Ya dah ah nggak usah dibahas, bete nih gue! "

" Del hari sabtu sore ke mall yook, kita shoping, udah lama kita nggak jalan bareng " ajak Salsa

" Sorry gue gak bisa, gue ada janji ma Zaldi. " jawab Adel meninggalkan kedua temannya yang masih menghabiskan bakso mereka.

" Ya udah gue ajak Kiko aja. " putus Salsa kemudian

" Sekalian elo minta dia buat ngangkat bareng lo kan? "

" Bodo ah,, yayang-yayang gue, siriik aja lo. "

D End iz Here

Cinta itu tak jauh

S

abtu sore Adel berdandan modis, jeans tujuh per delapan kesayangannya, tanktop polkadot dasar pink, bandana polkadot pink, hand bag pink.

" Koq sore ini mendung sih, biasanya cerah koq. " kata Adel saat keluar rumah sekitar jam lima lewat. Ia sedikit melirik rumah Grey, tak ada siapapun yang tampak. Pintu balkon Greypun tertutup rapat. Adel menarik napas panjang mengingat kejadian di cafe beberapa hari yang lalu. Sebenarny adalam lubuk hati Adel dia tak ingin hubungannya dengan grey jadi sperti ini. Grey yang slama ini slalu dan selalu ada untuknya. Tapi otak adel sudah dipenuhi oleh khayalan-khayalan bersama zaldi sehingga ia mlas untuk masalah itu. Perjalan ke taman menelan waktu cukup lama karena jalanan macet total. Adel tak sabar lagi di tempat duduknya di dalam taxi. Pikirannya telah melayang bersama zaldi

Emmm... sampai disana ngapain ya? kalo dia nembak gue gimana ya? pikiran Adel menerawang jauh.

Akhirnya..sampailah Adel di tempat yang dituju, hari semakin gelap dan mendung tak jua surut malah tambah menggantung di ujung langit.

Aduhh... Zaldi pasti dah nungguin gue nih. Adel mencari- cari keberadaan Zaldi.

Tapi saat menemukan zaldi, justru adel berharap matanya salah melihat zaldi.

Ternyata benar-benar Zaldi.

Hati Adel seakan dipukul gada raksasa, apa yang dilihatnya benar-benar membuatnya shock. Untuk beberapa saat Adel hanya bisa terpaku di tempatnya berdiri, ia merasa jantungnya berhenti berdetak dan napasnya berhenti berhembus, semua organnya lumpuh total. Dia, zaldi berpelukan dengan cewek lain yang belum pernah ia lihat.

Diakah Zaldi yang gue kenal selama ini?

Adel tak tahan lagi, rasa mual menyekat di kerongkongannya. pedih dan perih sudah tak dapat dikatakan lagi. Kaki-kaki Adel sudah tak mampu lagi menopang berat badan pemiliknya. Seluruh persendiannya serasa mati rasa. Adel meninggalkan taman itu dengan hampa.. bulir airmata hangat jatuh tanpa disadarinya. bumi seolah mengerti dengan perasaan Adel, mendung kini berubah menjadi rintikan hujan yang semakin lama semakin mengucur deras. Adel segera menahan taxi. Pupus sudah harapannya, habis sudah semuanya, yang tersisa cuma kepahitan yang menusuk tiap aliran darahnya. Adel turun, hujan semakin deras, malam telah merayap naik, langit gelap segelap hati Adel. lOrang-orang di perumahannya tampak sepi dan hujan terus mengguyur bumi. Adel crying in the rain. Di tengah jalan perumahannya, ia sendiri menangis, memeluk erat tubuhnya sendiri tanpa seorangpun mengerti.

Apa ini karma, inikah rasanya cinta yang bertepuk sebelah tangan....... cinta yang selama ini meracuni pikiran gue , meninggikan keegoisan gue, membuat gue lupa akan kehidupan nyata gue... inikah cinta yang slalu gue bangga-banggain. Saat di depan rumah Grey Adel berhenti, menatap balkon kamar Grey. Disitulah ia menangis sebisanya.

" cinta itu tak jauh, knapa gua harus mengejarnya dan biarin diri gue terluka seperti ini " katanya di sela isak tangis.

Tak sengaja Grey yang kebetulan malam itu ada di kamarnya merasa terpanggil untuk membuka pintu balkon walau hujan masih lebat- lebatnya.

" Adell...??!! " kata Grey saat melihat Adel yang jatuh terduduk di aspal yang basah oleh hujan.

" ADEEEELL ..." teriak grey disela gemuruh hujan yang tak kenal kompromi. Tanpa pikir panjang Grey segera meletakkan secangkir coklat panas yang diminumnya dan keluar menuruni tangga dan keluar dengan payung di tangannya.

" Del.. loe knapa? "

" Grey... Grey " Adel tak tau harus bicara apa lagi, dijatuhkan dirinya dalam pelukan Grey.

" Udah nggak usah nangis. Sekarang cerita lo knapa? "

" Grey... gue emang pantes untuk ini, gue.... gue terlalu egois. Cinta itu tak jauh, knapa gue harus mengejarnya dan biarin diri gue terluka. Gue bener-bener cewek bodoh... Grey.."

" Maksud elo? Zaldi? "

" gak usah sebut namanya lagi Grey, gue mohon plizzz.. " pinta Adel disela isak tangisnya

" Brengsek lo Zaldi " desis Grey marah

" Udah nggak usah, ini bukan salah dia Grey, gue mohon pliz, elo jangan ngapa-ngapain dia lagi. udah cukup semuanya. Janji Grey jangan lagi lo kerjain Zaldi ya? " pinta Adel masih dalam pelukan Grey.

" I promise "

Mereka berdua terdiam, dalam rintikan hujan, payung yang dibawa Grey nganggur di tengah hujan.

" Del... apa lo masih ngasih kesempatan kedua buat gue? "

" Kesempatan apa? " tanya Adel menatap mata Grey dalam- dalam.

" Kesempatan buat nyatain cinta gue ke elo lagi. " kata Grey mantap.

" Grey,...... " kata Adel seraya mempererat pelukannya pada Grey.

Sebisa mungkin menengelamkan wajahnya dan perasaannya di kedalaman Grey. Berharap perasaan sakit itu menguap oleh kehangatan yang Grey berikan.

" Adel gue cinta ma elo Del... elo maukan jadi cewek gue? "

Tiba-tiba saja detakan aneh yang tak biasa mulai merayap dari jantung adel ke seluruh tubuhnya. Adel mengangguk dalam dekapan Grey.

Hujan malam itu menjadi saksi kisah mereka. Bulan, bintang yang diharapkan Grey hadir untuk menyampaikan pesan cintanya pada Adel tak datang justru hujanlah yang datang menemani mereka. Grey merangkul Adel dan bangkit. Ada rasa bahagia di relug hati Adel yang patah dan juga hati Grey.

" Cinta itu gak jauh... bener kata- kata lo Del, buat apa kita harus mengejarnya dan biarin diri kita terluka "

Adel tersenyum, ternyata masih ada cinta di dekatnya yang tulus tanpa pernah ia sadari sebelumnya. Biarlah waktu mengajari untuk mencintai Grey.

Ketika Adel selesai mengganti pakaiannya yang basah, ponselnya berbunyi. Pesan suara dari Zaldi. ia baru ingat kalau sedari tadi hp-nya tidak diaktifkan dan baru diaktifkan tadi saat ia sampai di rumah.

DEL, GUE TAU TADI LO PASTI LIAT GUE MA NERRA. GUE MINTA MAAF DEL. SELAMA INI GUA GAK PERNAH NGASIH TAU LO KALO GUA DAH PUNYA CEWEK. KARENA GUE RASA ITU GAK PENTING. NERRA ITU CEWEK GUE DARI SMP DULU DAN DIA SEKOLAHNYA DI LUAR KOTA. TADI SORE DIA DATENG DAN KE RUMAH GUE, ORANG RUMAH NGASIH TAU KALO GUE ADA DI TAMAN MAKANYA DIA NYUSUL KE SANA. SKALI LAGI DEL GUE MINTA MAAF. SEMUA INI SALAH GUE KARNA GAK GASIH TAU ELO DARI AWAL. GUE HARAP ELO BISA NGERTI, MOGA KITA TETEP TEMENAN KAYA DULU DAN LO JUGA PERLU SADAR KALO CINTA ITU ADA DI DEKET LO. GREY, SAHABAT LOE ITU, DIA SANGAT MENCINTAI ELO. JANGAN KECEWAKAN DIA. OKE DEL... MAAFIN GUE..

Adel menarik napas dalam " cinta itu gak jauh " katanya sambil mendelete pesan suara dari Zaldi. dan hari esoknya hanya akan ada cinta yang sangat dekat dengan hatinya sehingga ia tak perlu berlari mengejar cinta itu.


Julliet 22th, 05

FAYZA