21 November 2011

Curhat Dong!! -edisi 2

Ini adalah sesi Curhat Dong! kedua.
Cinta, tugas kami ini lagi-lagi harus butuh kesabaran. Yah, seperti yang saya bilang pada edisi sebelumnya.
Kembali ke curhat tentang klien kami yah, jangan protes karena ini hanya curhat. Kalau tidak setuju nanti saya kasih senyum paling manis supaya jadi manis seperti sayah  *tsaaah* *nyengir*
Warga masyarakat kami punya minuman kebanggaan, arak local yang disebut Moke. Moke itu sebenarnya minuman yang biasa disuguhkan saat upacara adat atau hajatan, tapi begitu perkembangan jaman dan gaya hidup anak muda sekarang minuman itu disalahgunakan untuk sekedar mabuk-mabukan dan mendapatkan sensasi terbang tinggi dan hilang kendali akan kesadaran. Anak tingkat sekolah menengah pertama juga sudah mulai mabuk-mabukan.
Sudah gitu, setelah mabuk bukannya duduk diam tiduran di tempat, eh malah kebut-kebutan pake motor. Pinter kan tuh! Giliran luka robek, lecet atau patah-patah nangis-nangis histeris berteriak sampe soak.

Pernah datang, seorang pemuda, jangan tanya cakep atau tidak deh, mukanya udah luluran pake darah gitu, minum Moke dan keplek sendiri kepalanya pake botol Moke. Once again, Pinter!! Mengurusi klien yang mabuk itu lebih parah, pemirsa. Ketika kesadaran mereka belum sepenuhnya kembali mereka susah kooperatif bahkan berontak kayak orang gila, padahal kita mau melakukan tidakan untuk menolong mereka. Terpaksa diikat atau difiksasi meminta temen-temennya untuk menahan pergerakan dia di atas tempat tidur. Orang mabuk juga kuat lho yak. Cara berontaknya itu, sekalipun darah sudah keluar banyak, ikatan bisa lepas, infuse bisa tercabut. Nah sasaran kami petugas cewek yang berjaga, berusaha untuk tidak terpancing dan meninggalkan kebrutalan itu. Tapi teman yang kami minta untuk menahan si sakit ternyata juga lagi mabuk, gila kan, orang mabuk jagain orang mabuk, alhasil seperti pengalaman saya yang pernah digodain. Hiiikss
Sementara jahit, “Ade Nona nama sapa?” sialan, papan nama saya kurang gede yah??!!
Saya diem saja tuh.  “Jahitnya yang rapi, biar saya pung teman bisa ganteng lagi e, Ade.” Iissh, emang penting? Kayak sebelumnya ganteng aja!
Si sakit berontak-berontak, “Kamu jang pegang saya kooo.. saya pung badan sakit!!” kalo tidak mau sakit kenapa mabuk? Emang enak?? Sini saya jahit bibir juga, biar mingkem terus.
“Aii tiiiiittt *sebut nama si sakit* kau diam-diam su koo. Yang jahit kau ni cewek, buka mata baek-baek sudah, liat sudah nii yang jahit kau nih. Bidadari su.. ” Teman yang satunya bersuara
Coba tangan saya empat, mungkin dua tangannya udah multitasking jahitin bibir orang itu. Lebay sekali!!
“Ade Nona tinggal dimana? Baru kah disini?.” Temen yang satunya mulai. Bibir saya sudah manyun minta ampun untung tertutup masker, sabaaar.
“Bisa minta nomor hape Ade Nona koh?” apalagi ini!! Dasar pemabuk. Saya kasih nomor hape tukang ojek langganan baru tau!
“Ade nona bisu ko, dari tadi diam sa orang ajak omong.” Yang kayak begini nih yang mau saya lempar pake tabung oksigen ekstra gede. Kalau saya segede Hulk maksudnya. Tabungnya berat, cyiiin!!
Pengalaman saya mengajarkan untuk diam saja, orang-orang seperti itu ketika dikasih respon maka mereka anak semakin berulah.

Masih mengenai klien kami yang datang dengan masalah yang sama, mabok Moke dan berkelahi, kepala robek kena botol. Pinter kan?
Bapak ini masih tergolong sadar karena masih bisa mengendarai motor dari TKP dan sampai ke tempat saya dengan selamat, dengan luka berdarah di kepalanya itu. Jadi yah harus dicukur sbelum dijahit. Sementara saya sibuk mencukur, bapak ini masih ngoceh memaki-maki pelaku yang menyarangkan botol di kepalanya.
“Tiiiiit *makian* ndoe, itu Moke saya yang beli pake uang saya, kamu anak kici baru kemarin bikin saya begini lai, tiiiit *maki lagi*.”
“Pak, bisa tenang kah? Saya ada cukur nih, nanti luka lagi Bapak punya kepala kena silet.”
“Oh, iya Ibu.” Eh busyet! Sejak kapan saya jadi Ibu-ibu.
Lalu tak lama setelah saya mulai menangani luka robeknya, Bapak itu mulai lagi.
“Saya akan cari dorang tuh! Liat sa nanti, saya akan balas! Dorang belum tau siapa saya. *lagi-lagi maki* dorang bikin saya bigini, tapi saya masih bisa bawa diri berobat sendiri, tapi saya akan bikin dorang tir bisa bawa dong pu diri, bila perlu saya bikin sampe dorang pu nama kolling di Masjid!!”  saya yang lagi sibuk dengan tindakan kontan kaget dan hampir saja kelepasan ngakak. Gila bener istilah nih Bapak. Hahaaa… duh, sampe segitunya niat balas dendam. Untuk diketahui, di daerah kami punya kebiasaan menyampaikan kabar duka yang meninggal dunia lewat pengeras suara mushola atau Masjid, sehingga semua masyarakat tahu dan berbondong-bondong melayat ke rumah duka. Hihiii omongan orang mabok, jangan langsung dipercaya. Ngomong doank ituuh :p

1 komentar:

allegra mengatakan...

hahahahahaaaaaa......

Posting Komentar